1. Dear Guest, Selamat datang ke forum Cycling-Id.com. Silahkan membaca artikel New Members Guide untuk kenyamanan bersama.

Index Thread Uphill Session: Share Climbing Stories

Discussion in 'Road, Time Trial, dan Cyclocross' started by fikarr, Jul 30, 2012.

  1. lawyerone

    lawyerone Active Member


    Keren om, saya ga pernah kesana :(
    Jadi kepengeb...
    Anw imho aja ya
    1. Sepertinya perlu ganti rantai dan rear derailleur ke Tiagra Mid-Cage agar bisa pakai 34t di belakang.

    2. Ga paham juga ini. Katanya sih bb gober ini sangat loncer. Belinya di BL. Gatau tapi masih ada ato ngga.

    3. Gausah ganti GS. Tiagra kan udah 10-speed, dan saya rasa Tiagra ud sangat bagus.

    Semoga membantu.

    Duh selama ini climbing session cuma bisa dirumah doang pake indoor. Jadi kepengen :(
     
  2. bleukatana2004

    bleukatana2004 Bali 2014 Organiser

    Om @fadil Berat Badan dan Umur berapa? Mungkin mengganti part agar bisa nanjak bukan keputusan yg “tepat”
     
  3. fadil

    fadil New Member

    makasih om loyer atas fast respon nya
    bole om kapan2 kita nanjak bareng. tikum di bakmi golek sentul city 530 pagi
    jawaban dari om SAYA tampung dulu sambil timang2 opini kawan2 yg lain

    itu dia om..
    hawatir keinginan ganti part cuman penyangkalan diri bahwa saya ini uda ga muda lagi apalagi berat badan juga overweight. haha
    saya 38 tahun berat 86kg om
    sepeda polygon frame aloy ama tetek bengek taruh lah 11kg
    amsyong om saya asli kali pertama manjat ke km0
    tapi penasaran saya pengen balik coba lagi pake pace saya sendiri alon alon asal kelakon, jangan terprovokasi sama orang lain yg lebih cepet ( baca : lebih berpengalaman )
    toh pas turun banyak juga saya liat kawan2 yg lagi naek sambil sepeda nya dituntun. meskipun panas hati ini liat ada aki2 nanjak pake MTB nyampe atas dgn santai nya..
    mohon petunjuk nya om maksud pertanyaan usia dan berat badan itu ke arah mana? cita2 saya simpel om bisa manjat km 0 ga pake istirahat meski masi pake sepeda alloy berat dobel digit kg
    makasih om katana
     
    bleukatana2004 likes this.
  4. lawyerone

    lawyerone Active Member

    Saya belom pernah nanjak km0 sih om, tapi kalo kata temen saya yang udah pernah katanya sprocket itu penting banget. Katanya sprocket 32t bener2 ada gunanya :")

    Saya sih mentok di 28t sepedanya. Entah cukup atau ngga buat nanjak disitu. Tapi yah sejauh ini saya nyaman2 aja, belom pernah kepikiran butuh cog tambahan di atas 28. Karena saya juga jarang nanjak ya, sedangkan dalkot cog besar gitu ga kepake. Hanya om yang bisa jawab apakah cog 32 atau bahkan 34 itu dibutuhkan atau ngga.

    Soal berat sepeda 11kg saya rasa bedanya sama yang 8kg ga terlalu berasa ya. Mungkin ngefek, tapi kecil lah. Lebih ngefek kalo badan kita fit. Saya pernah gowes bawa 2 botol penuh (2kg lebih) sama 1 botol yang isinya cuma setengah, kalo capek yah tetep capek ahahahahaha.
     
  5. piak

    piak Active Member

    Sepeda ringan pengaruhnya tidak sebesar body kita yg lebih ringan dan fit..
    Lagian membuat sepeda ringan biayanya berattttt
    Mengganti sprocket gede membantu sih.. Meringankan putaran kaki tp ya musti menaikkan RPM juga
    Gw 94kg om niat diet blm tercapai
     
  6. tato

    tato Well-Known Member

    Om @bleukatana2004 itu salah satu kuncen KM0 hehehe...

    Om @fadil, sekedar saran, selain sprocket, chainring kecil juga pengaruh. Saya rasa compact (34T) atau mid-compact (36T) dikombinasi dengan sprocket 32 sudah cukup. Selanjutnya latihan untuk menaikkan endurance, lalu bersabar di tanjakan. Putaran kaki yang halus dan konstan lebih baik daripada injakan keras yang sepatah2.
     
    andytio and bleukatana2004 like this.
  7. pumashoes

    pumashoes Well-Known Member

    Pake yang ada aja. Sy pertama kali ke km0 juga tertatih2 pake non series 8sp sproket 25t. Tiagra itu udah bagus banget, tinggal banyakin latian high speed kalo di flat, jadi terbiasa main di HR tinggi ala tanjakan.
     
  8. fadil

    fadil New Member

    siap om law, kalo bisa ada upgrade ekonomis tanpa mengorbankan performa di trek datar kenapa enggak, tapi kalo ganti cog 32 kena imbas ke rantai sama RD wah saya jadi mikir lagi deh.. saya ga yakin bakal nanjak sesering itu.. contohnya tadi pagi ahirnya memutuskan utk tidak berani naek sendiri ke km0 karena mentor tidak gowes sabtu ini..
    lari2nya ke binloop lagi yg mana tiagra kompek saya uda lebi dari cukup buat narik sekuat saya bisa
    siap om.. entah kenapa rumus nanjak lebih tertuju ke gigi belakang daripada depan.. cuman saya lagi timang2 kalao di tiagra saya ada imbas nya ke RD sama rante..
    sbenernya saya cukup yakin seiring latian yg rutin pake 28 pun nanjak saya ini.. cuman biasa lah manusia, suka cari2 jalan pintas via manipulasi device..
    noted om.. justru sebaliknya saya berharap dgn latian nanjak, enduren saya untuk trek datar bisa ningkat om. sampai detik ini saya belum pernah berhasil nempel peleton di loop komplek di overlap malah iya.. begitu di push dari 25 ke 30 langsung berdebar dan linu di paha.. sedih SAYA om.. makanya nyoba naek gunung buat nambah tenaga dalam
    siap om.. saya juga 86 kg masi jauh dari ideal utk tinggi 175, belum bisa jaga makan, jadi ya saban sabtu minggu usahain narik minimal 50km.. saya juga baru tau penting nya latian keden, dulu ga punya keden sensor tau nya maintain speed aja padahal maen di putaran pelan gigi berat.. yg ada cepet cape.. terus dikasi tau temen mulai dari gigi ringan dulu mantain keden di 90-100 kalo uda berasa melayang baru naek gigi satu satu..
     
  9. tato

    tato Well-Known Member

    Om @fadil menurut saya untuk membangun daya tahan, bersepeda lama (2-3 jam) di jalur datar lebih efektif. Targetnya sudah benar di 100 rpm, tapi nonstop. Di awal latihan sekuatnya dulu, misal 30 menit. Nanti baru ditambah bertahap.

    Tentang rumus nanjak lebih ke gigi belakang, sepertinya karena ganti sprocket lebih murah daripada ganti crank aja hehe... Tapi tenang aja om, upgrade dengkul (dan napas dan jantung) lebih sehat dan menyenangkan prosesnya daripada upgrade parts tapi nanti tetap kalah sama yang badannya lebih kuat...
     
    bleukatana2004 likes this.
  10. fadil

    fadil New Member

    makasih om tato atas reply lanjutan nya
    wah pendapat mas kok agak berbeda ya sama kawan saya yg bilang latian nanjak akan membuat narik di track datar jadi lebih mudah..
    sedangkan menurut mas tato, kalo saya uda bisa stabil di rpm 100, speed 30, 2 jam latian, lalu saya balik nanjak ke sentul, kemampuan nanjak saya akan bertambah jauh..
    saya akan coba dua2nya aja deh tergantung kawan2 gowes saya ngajak nya kemana dan nanti saya akan bandingkan daya tahan saya di trek yg berlawanan, habis latian nanjak, test narik di datar, habis latian daya tahan di datar, coba test nanjak di sentul
     
  11. bleukatana2004

    bleukatana2004 Bali 2014 Organiser

    Om @fadil awas nanti ketagihan nanjak lho ... kapan2 kl mau ke KM Nol bareng ya
     
    andytio likes this.
  12. fadil

    fadil New Member

    kalo ga ada halangan sabtu ini tikum di bagol jam 6 bang.. mau nge test lagi utk kedua kali. istirahat sekali aja maksimal dua kali.. tapi kata temen jangan dipaksa.. hehe
     
    bleukatana2004 likes this.
  13. fadil

    fadil New Member

    laporan nanjak km 0 percobaan kedua sabtu kemarin. belum ada progres postip dibanding percobaan pertama. masi tetep berenti di tanjakan telkom dan beberapa tanjakan curam lainnya.. tuntun sepeda juga beberapa puluh meter buat nyari permukaan landai, karena belum mahir start cleat di tanjakan.. tapi alhamdulilah tetep nyampe ke atas dan kena pinalti traktir kelapa karena ga ada progress signifkan dibanding percobaan pertama. habis itu diajak nyoba turun dari taman budaya. buju buneng itu turunan. jari sama pundak sampe sakit perih nahan rem.. turun nya aja stengah mati, gak kebayang saya gimana kalo saya nanjak dari sana.. moga2 cepat bisa deh..
    waktu istirahat di tanjakan telkom, saya liat perempuan nanjak dengan santai nya.. haduh harga diri saya bingung mau taruh dimana.. di satu pihak malu, di pihak lain HR uda 180 paha rasanya uda mau pecah..
    ngeliat juga om om paek MTB nanjak juga dengan santai nya.. cuman memang saya liat si om sproket belakang nya gede.. ngicik dia ngayun nya alus pelan tapi konstan.. beberapa kali saling susul sama om itu untung nya saya yg sampe atas duluan..
    apakah saya kapok nanjak? untung nya belum.. masi mau coba lagi sampe 4-5x lah. target tetep saya bisa naek via rainbow hill non stop..
    ini baru KM 0 dengan gain 500an.. gimana ke rindu alam dengan gain 1000an?
    bingung saya mau diet badan susah, nahan makan malem2, diet sepeda, lebih susah lagi duit ga punya
    sementara telen dulu deh frame alloy, belakang 28, depan 34.. kuatin di iman sama di paha
     
    pumashoes, mardeinse and tato like this.
  14. mardeinse

    mardeinse Penggemar Jeruk Nipis

    Keren om! Semangat terus ya!
    Btw, latihan didatar seperti yang om @tato bilang sangat bagus untuk membangun base dan membantu badan bakar lemak, sehingga nanti saat goes nanjak pasti lebih kuat. Yang pasti butuh waktu untuk proses menjadi lebih kuat. Kalo mau solusi instan, ganti sprocket atau ganti chainring ke super compact (46-30) cari merk doval. kayaknya ganti chainring lebih tidak ribet dibanding ganti sprocket. Cuman belum banyak yg jual super compact
     
  15. fadil

    fadil New Member

    makasih banyak om toto, om marde buat "kudos"nya.. saya rajin sharing di sini memang tujuan nya dapat masukan dari senior ccid yg lebih faham dari saya, km 0 ini mainnya gimana sih? apakah dulu waktu awal2 kaya saya juga tertatih tatih sampe nyaris nyungsep. apa jangan2 langsung jago..
    kebetulan kemarin nanjak bareng anak club. sepeda nya ningrat semua. aparel nya rapha semua.. badan nya slim semua.. sedangkan saya uda gendut pake sepeda butut pula.. berat badan mereka 70kg, saya 85, sepeda mereka 7kg, saya 10. ibarat kata. selislih berat badan kita = 2 sepeda mereka. rasanya belum pantas saya benchmark ke mereka.. makanya saya curhat disini aja dah..

    mengenai latian di datar. justru saya kira latian di tanjakan akan ada impact ke latihan di tempat datar.. suatu saat kalo saya uda bisa nonstop di kmO, besar harapan saya pas latian di loop, saya bakal bisa ikut nempel peleton yg lari 35 ke atas.
    saya sekarang? jangankan 35, rata2 30 di loop aja saya belum bisa.. baru sanggup nya di 27.. nyoba cadance 90 di 30, baru berapa menit. paha uda kenceng, napas uda kacau.. yg ada turun lagi ke 25.. nyoba lagi.. gitu lagi..

    masalah solusi instan.. otw searching2 di bukalapak.. kalo solusi nya murah.. sangat saya pertimbangkan, tapi kalo solusi nya lumayan biaya nya, pikir saya mending nabung ganti sepeda sekalian aja..
     
  16. tato

    tato Well-Known Member

    Mungkin agak melenceng dari topik cerita tentang tanjakan. Tapi hubungannya dengan latihan supaya bisa menaklukkan tanjakan. Coba membantu om @fadil, menyambung tulisan om @mardeinse di atas.

    Karena masih belum lama bersepeda, base endurance belum terbentuk. Bersepeda adalah olahraga endurance. Endurance bisa terbentuk sesudah bersepeda lama. Kalo waktu memungkinkan, paling baik untuk latihan endurance adalah 2-4 jam effort rendah. Sedangkan menurut saya KM0 tidak mungkin pakai effort rendah. Karena effort tinggi, durasi juga belum bisa lama, jadi tidak efektif langsung latihan di KM0 untuk endurance dasar.

    Latihan di datar lebih efektif untuk membangun endurance. Endurance kira2 sudah terbentuk kalo bisa ikut peloton > 30 kpj tanpa terputus. Nah setelah itu baru diberi latihan tanjakan yang memang beda dengan latihan datar. Terbantu juga dengan berat badan yang sudah turun (kalo awalnya kelebihan).

    Tidak perlu minder dengan goweser lain. Kita semua punya tahapan masing2. Yang penting konsisten dalam usaha. Dan pakai sepeda "biasa" bisa bareng atau lebih cepat dari sepeda "ningrat" itu rasanya lebih memuaskan.
     
    Donny386 and fadil like this.
  17. fadil

    fadil New Member

    suwun mas tato..
    jawaban mas ini seperti menenangkan badai di kepala saya yg ngerasa kok latian nanjak susah sekali nambah kuat nya..
    tapi tadi pagi di percobaan ketiga uda jauh lebih baik mas.. walaupun naek nya ngicik, selow sekali.. setang miring kiri kanan (ngikut style nya tim MTB yg make sproket besar) tapi paling gak HR uda bisa ketahan di 175, lebih banyak maennya 160-170.. ( usia saya 38 ) tinggal kekuatan paha nya ditingkatkan supaya bisa ngicik lebih longrun..
    berhenti istirahat tadi lebih banyak karena ngawal 1 org temen yg baru pertama nyoba naek.. lewat dari mesjid / telkom, saya uda berhasil ga berhenti lagi sampe di puncak..
    walaupun sudah divonis tidak tepat oleh mas, tapi saya kadung penasaran mas sama KM 0.. mari kita liat di percobaan ke 4 minggu depan. optimisme utk bisa nonstop ride sudah kembali terbentuk.. moga2 bisa jadi kenyataan
     
    tato likes this.
  18. fadil

    fadil New Member

    laporan percobaan ke 4. nanjak sendiri. spt biasa unloading di bagol, lewat rainbow hill, muter dulu pemanasan muter di bawah via pasar apung. nyampe ke warung kelapa dengan selamat hanya sayang nya masi ngambil 2x break di tanjakan sebelum telkom. dan diatas sebelum tugu..
    jantung uda bisa diajak kompromi kali ini giliran paha nya yg ngambek. ngayuh berasa berat banget.. paha srasa mau pecah
    agak sedih belum berhasil non stop.. tapi progres nya terasa dibanding naek kedua kali apalagi pertama.
    pastinya akan dicoba terus seminggu sekali sampe bisa nonstop.. lalu nyoba level 2 taman budaya, lalu nyoba gowes dari jakarta.. lalu nyoba ke mang ade.. dan lalu lalu yg lainnya.. haha
    dan kalo unloading di bagol, kayanya mau pindah hari ke minggu ketimbang sabtu.. pulang via tol jagorawi dan dalam kota nya lebih friendly..
    demikian laporan pernanjakan saya.. atas dukungan kawan2 semua saya ucapkan terima kasih
     
    pumashoes, tato and Donny386 like this.
  19. myopavp

    myopavp New Member

    Permisi, sy masih pemula menggunakan roadbike. Sebelumnya saya pakai MTB dan agak kaget waktu nanjak pakai Roadbike di tanjakan di daerah Jogja (Siluk-Panggang). Terasa sedikit lebih berat dibandingkan Pakai MTB dulu dan sempet agak mual. Padahal sproket hampir sama pakai yg 28t hanya saja mungkin cranknya yg beda dan sy gak pernah sekalipun mual. Ekspektasi saya dulu karna RB lebih ringan jd enak buat nanjak ternyata sproket lebih menentukan ya. Faktor lain mungkin saat itu sy kurang istirahat, kurang rutin gowes, kurang latihan otot dan asupan makanan yg kurang bergizi ( mie instan)
     
  20. Ramen Mk-II

    Ramen Mk-II Well-Known Member

    Tekniknya juga bisa ngaruh om, mau main cadence atau grinding
     

Share This Page