1. Dear Guest, Selamat datang ke forum Cycling-Id.com. Silahkan membaca artikel New Members Guide untuk kenyamanan bersama.

The Long Road To Mount Tangkuban Parahu

Discussion in 'Blog CoMePunk' started by CoMePunk, Jul 30, 2012.

  1. CoMePunk

    CoMePunk Blogger Cycling Indonesia

    Hal pertama yang saya rasakan sejak mulai bersepeda: rajin bangun pagi di hari Minggu. :yes: Ngapain? Buat sepedaan di Car Free Day Dago. Waktu itu belum berani main tanjakan ke Dago Pakar apalagi ke Lembang. Lha, naik tangga ke lantai 5 aja ga kuat, apalagi gowes ke Dago Pakar/Lembang. Ditambah lagi, karena udah lama tidak bersepeda, tentu masih harus membiasakan dulu naik sepeda, apalagi ini road bike yang posisi duduknya tinggi. Tapi ternyata bersepeda di CFD Dago tidak nyaman karena mulai jam 7, daerah sana ramai luar biasa. Jangankan bersepeda, mau jalan kaki saja susah, akhirnya saya tidak pernah lagi bersepeda di sana. Gantinya saya selalu rajin setiap hari sepedaan di sekitar kosan (di Sukajadi), terkadang muter2 sampai ke Gatot Subroto.

    Setelah beberapa saat, saya mulai berpikir untuk coba menjajal tanjakan. Tapi tentu tidak langsung nekat naik ke Lembang. Cicil dulu. Berikut tahap latihan saya:

    1. Jl. Cipaganti
    Tanjakan paling landai di dekat kos saya adalah sepanjang Jl. Cipaganti. Landai, panjang, dan lurus. Satu minggu mencoba tanjakan ini, ternyata luar biasa capek dan pegal rasanya. Tiap hari Sabtu dan Minggu pagi ketika saya bersepeda di sana, terlihat sekali perbedaan kekuatan saya dan para roadies Bandung yang menyalip saya tanpa ampun. Mereka terlihat sangat santai sedangkan saya sudah ngos2an hampir kehabisan napas dan kaki sudah berteriak-teriak kelelahan.

    2. Cikapayang-Dago Pakar
    Tanjakan kedua yang saya jajal adalah tanjakan menuju Dago Pakar. Rute ini sangat populer untuk para pemakai MTB karena dari Dago Pakar, mereka akan melanjutkan lagi ke arah Warban (Warung Bandrek), sedangkan untuk road bike hanya bisa sampai Dago Pakar karena kondisi jalan ke Warban yang tidak memungkinkan untuk dilewati road bike.
    Di tanjakan ini pula lah saya merasakan yang namanya 'overtraining'. Saat itu saya memaksakan diri untuk secepat mungkin untuk bisa mencapai ke atas tanpa mempedulikan teriakan seluruh badan saya yang sudah terlalu lelah. Akibatnya, ketika sampai di atas, saya merasa sulit bernapas dan nyaris blackout. Saya dibawa ke UGD dan diberi oksigen segar.
    Pelajaran yang saya dapat dari insiden tersebut, dalam olahraga selalu ada yang namanya 'recover', jangan terlalu bernafsu dalam memasang target, karena tubuh kita punya keterbatasan, apalagi untuk saya yang sudah sangat lama tidak berolahraga, tentu kaget dengan pola latihan gowes yang tiba-tiba intens.

    ...bersambung...
     
    bleukatana2004 and andytio like this.
  2. ellaello

    ellaello Active Member

    Tampak seram. Pengen nyobain tp latihan dulu. Dah lama vakum. :oops:
     
  3. HPW

    HPW Blogger Cycling Indonesia

    jadi pengen nyobain, euy..

    lanjoooot....
     
  4. adhyanz

    adhyanz Member

    *menyimak :cool:

    sambil tebar paku disini, menunggu cerita bersambungnya....long road to mount tangkuban perahu *menarik
     
  5. josephdiaknes

    josephdiaknes Active Member

    hai bro, mggu pas bro lg sakit. saya dan bbrpa roadis Bdg ke tangkuban perahu
    ayo bro kita ke tangkuban perahu :D
     
  6. mblitar

    mblitar New Member

    Ikyutttt.... Pak Nafi biasanya yang nganterin saya om HPW...
     
  7. HPW

    HPW Blogger Cycling Indonesia

    wah, kalo ber3, mio saya ngga muat... hehehehe
     
  8. adhyanz

    adhyanz Member

    saya bawa mio sendiri kok....hahahaha
     
  9. mblitar

    mblitar New Member

    Nah itu dia saya jadi bingung, om HPW dan Om Adhy nulis di dua thread berbeda lagi pada naik Mio.... Apa memang lagi goncengan yah *kaboorrrr :mad: masih kuli kudu kejar setoran...
     
  10. mt

    mt Pensiun Dulu

    Wah enak ya semua pada punya Mio... :D
     
  11. josephdiaknes

    josephdiaknes Active Member

    Halo bro CP, ayo kita latian ke tangkuban perahu :)
     
  12. andnej

    andnej Member

    owah top, dulu jaman saya kuliah di bandung saya malah ninggalin sepeda saya di surabaya :cry:
    penyesalan memang selalu datang terlambat :(:oops:
     
  13. Carrier

    Carrier New Member

    Terimakasih sudah berbagi, perlu belajar dan latihan yang benar agar tetap aman menjalankan hobi gowes ini dengan baik.
     
  14. roedy metal

    roedy metal Active Member

    Thanks banget share ini.....memang benar,..jangan samapi overtraining.....liat kemampuan diri dan latihan yang rutin sangat perlu.
     
    elha likes this.

Share This Page