1. Dear Guest, Selamat datang ke forum Cycling-Id.com. Silahkan membaca artikel New Members Guide untuk kenyamanan bersama.
  2. Jersey CID V7.1 dan V7.3 telah dipesan. Untuk update terakhir KLIK SINI desain 4

Tanjakan?! Siapa takut?

Discussion in 'Teknik Latihan Sepeda MTB' started by Handy Chan, Apr 15, 2013.

  1. haris_greenplateau

    haris_greenplateau Active Member


    sama Om. apalagi ditambah nginjek rumput basah


    tapi paling gampang di jalani Poin 4 & 7
     
  2. seca sandihono

    seca sandihono New Member

    nyimak om.. nyubi nich. bagus" ulasannya kebetulan hoby yang nanjak" apa di sini ada yg dari jogja. bisa donk ajakin saya uphill. pisss.. salam dari jogja.
     
  3. tato

    tato Well-Known Member

    Salam kenal Om! Om Seca pakainya sepeda apa ya? Saya pakai roadbike. Lokasi di Jogja kota. Kalo cari tanjakan seringnya ke Kaliurang.
     
  4. tonny

    tonny New Member

    Nanjak ? berhubung punyanya sepeda AM, travel blkg 150mm, depan 140mm, ban depan 2.4, blkg 2.2. kuat ? ya kalo biasa mah jd kuat aja.
    pernah ke gn pancar lewat belakang abis itu lanjut km 0 via bojong koneng, kalo jantung gak kuat ya stop dulu ambil nafas abis itu lanjut gowes :)
     
    andytio likes this.
  5. Raysigar

    Raysigar Active Member

    Ijin share trik nanjak dari tetangga dan pengalaman sendiri om..
    1. Posisi sadel yg ditinggiin ampe saat lutut diatas posisinya dibawah sadel turun 20-30 derajat. Klu kemiringan sadel sesuaikan aja dgn kenyamanan masing2.
    2. Pada saat nanjak posisi duduk badan condong kedepan, cocok digunakan nanjak santai.
    3. Posisi bdiri badan condong kedepan hingga dada diatas sejajar stang, ngayuhnya miring2 : kaki kanan ngayuh frame ikut miring kekanan dan begitu sebaliknya. Setengah tanjakan msh bs dilibas dibandingkan ngayuh berdiri frame lurus. Awali dgn trik 2 dulu ya untuk ancang2.
    4. Nanjak dengan meliuk2, tp ini tidak cocok digunakan dijalan aspal karna ganggu kendaraan lain ;) namun cukup enak buat nanjak.
    5. Posisi pedal berada diantara jari2 dan telapak kaki karna tumpuan kekuatan dorongan terbesar terletak disitu.

    Kebiasaan saya melibas tanjakan aspal disekitaran rumah dgn panjang kira2 200M, gear yg saya gunakan front 3 rear 2 saat nanjak.
    Namun yang terutama latihan pengaturan nafas agar tubuh tidak cepat lelah dan stres karna kurang oksigen.
     
    andytio likes this.
  6. tato

    tato Well-Known Member

    Om @Raysigar yang saya beri tanda biru di atas benar begitu? Setau saya, kalau kaki kanan yang mengayuh (mengeluarkan tenaga), frame dimiringkan ke kiri agar kayuhan lebih kuat. Kalau kanan dan kanan bisa hilang keseimbangan kan?
     
  7. Raysigar

    Raysigar Active Member

    maaf om saya salah tulis, makasih buat koreksinya. Maklum buat komennya pagi buta sambil ngebir hehehe.
    Yang bener: ''Kayuh kanan frame miring kekiri dan sebaliknya''.
     
    tato likes this.
  8. YongQ

    YongQ New Member

    info yang sangat berguna dari para suhu uphiller......
     
  9. mochizuki17

    mochizuki17 New Member

    Maaf nih masih noob.. Saya mau tanya.. Posisi tangan pada saat menanjak itu lebih baik di handlebar atau di pegangan yg kyk tanduk itu? Lupa namanya -_-'' mohon bantuannya
     
  10. tato

    tato Well-Known Member

    Kayak tanduk di atas handlebar itu namanya hood. Tergantung gimana enaknya aja Om. Kalo bosan/lelah di top, pindah ke hood, dan sebaliknya. Di hood enaknya lebih ringan untuk miringin sepeda ke kiri dan kanan untuk menambah tenaga gowesan. Biasa kalo pinggang saya sudah pegel, saya lebih banyak pegang top karena biarpun tidak beda banyak, tangan di top badan jadi lebih tegak.
     
  11. FunRunner

    FunRunner Rider Srampangan

    Sori om @tato , kayaknya penjelasannya lebih ke arah road bike (tapi bener sih yang om bilang di tengah handlebar lebih enak :D) cuma sepertinya yang ditanya om @mochizuki17 itu kalo di MTB yang ada yang namanya bar end.
    143599817_c6a2f8e861_b.jpg
    Bener bukan maksudnya yang begini om?
    Biasanya sih yang sering pasang bar ends gaya ridingnya lebih cenderung XC. Saya sendiri ngga pernah pake. Alasannya sebagian karena faktor estetik :giggle:, sebagian lagi kalo pasang bar-ends di handlebar saya yang 730mm itu yang ada malah ngga kepake. Cuman kayaknya bar ends lebih ngebantu buat ngayun sepeda kiri-kanan pas nanjak.

    Saya sendiri lebih sering mindahin tangan ke tengah, bagian yang tempat clamping rem & shifter. Alasannya sama kayak om tato bilang, badannya jadi lebih tegak (walopun akhirnya tetep nundukin badan supaya ban depan punya traksi). Tapi dibanding road bike yang bagian topnya bisa lebih ke tengah lagi untuk pegangan tangannya, MTB agak susah stabilnya kalo tangan bener2 pindah ke tengah. Makanya saya kalo nanjaknya panjang, pindahin ke daerah clamping brake & shifter. Di posisi begitu juga jari-jari tangan masih bisa nge-cover brake lever untuk kontrol. Tapi kalo handlebarnya yang udah sempit (kurang dari 660mm) mungkin ngga perlu pindah2.
     
    andytio likes this.
  12. tato

    tato Well-Known Member

    Astaga... maaf, baru sadar ini di bawah forum MTB dkk... :sob:
     
  13. Indra PT

    Indra PT Active Member


    Wah dari Jogja juga yah? Suka nanjak? Mau dong diajarin kalau nanjak. Selama ini selalu empot2an soalnya kalau nanjak, he he:oops:
     
  14. Rus

    Rus New Member

    tips bagus nih... saya sering cape kl nanjak, teknik nya salah kali... makasih atas tip nya
     
  15. Indra PT

    Indra PT Active Member


    Ha ha, tapi memang posisi nanjak paling nyaman menurut saya ya mencontoh posisi tangan di handlebar sepeda balap sih. Karena sudah terbiasa dengan posisi di stang balap tersebut, stang MTB saya saya beri barend biar mantap kalau harus nanjak, meski ujung2nya paha yg terbakaro_O
     
  16. red_cyclist

    red_cyclist Rider Sruntulan

    Pake bar-end di tanjakan itu emang ngebantu banget. Sedikit share dari yang saya dapet selama pake bar-end.

    Di tanjakan panjang/curam, sambil duduk di saddel, posisi tangan di bar-end itu ngebantu grip tangan kita ngedorong handlebar ke depan tapi rileks di saat bersamaan. Boleh dibilang sama rileksnya kaya posisi tangan pegangan bagian tengah handlebar

    emxc_dsc8671_600.jpg

    Bandingin sama megang grip biasa, kadang-kadang reflek natural kita itu pegang grip seerat mungkin. Sebenernya ga salah sih, tapi akibatnya kadang-kadang kalo tekniknya salah malah narik handlebar ke belakang, menghambat laju sepeda ke depan. Posisi yang saya maksud itu seperti ini (tapi ini pro, jadi kayanya ga mungkin salah teknik)

    xcmen120_670.jpg

    Sementara kalo nanjak sambil berdiri, bar-end ngebantu saat kita ngayun sepeda kiri-kanan. Terutama buat yang juga hobi main road bike, feeling nanjak berdiri sambil pegangan bar-end itu mirip banget sama pegangan hood.

    ce12_stg7sm_12553.jpg
     
    elha, andytio, Indra PT and 2 others like this.
  17. Raysigar

    Raysigar Active Member

    Mantap om.. Teori + gambar cukup memberikan penjelasan yg detail untuk nanjak yg benar.
     
  18. Indra PT

    Indra PT Active Member

    Om Red Cyclist mantap!!!:D
     
  19. red_cyclist

    red_cyclist Rider Sruntulan

    Sharing untuk nanjak pake single chainring

    1. Pilih chainring yang pas
    Sekarang namanya cari barang sepeda di Indo berasa gampang yah. Nah, kalo mau pindah ke single chainring, sekarang pilihan ukurannya banyak untuk BCD 104mm, yang penting pilih sesuai dengan power yang dimiliki sama riding type + medan yang biasanya dilewatin. Kalo sering-sering main jauh, banyak tanjakan panjang, pilih yang kecil-kecil aja, 32t atau 34t, jadi bisa saving power di tanjakan pake gigi 36tx32t. Kalo yang rutenya ga banyak tanjakan dan perlu speed, atau yang hobi ngebom tanjakan-tanjakan pendek dan punya power gede, bisa pake 36t atau 38t.

    2. Cara nanjak
    Dari pengalaman pribadi sih, nanjak pake single chainring itu agak beda dibanding kalo pake crank double/triple
    Saya sendiri pake chainring 36t, dan dari pengalaman, ga bisa tuh kita shift turun gigi sebelum tanjakan mulai, karena bakal kehilangan momentum yang "berharga". Kalo momentum udah ilang, speed di tanjakan ga kenceng dan bakalan gampang turun terus. Ujung-ujungnya, turun gigi lagi. Ujung-ujungnya kalo tanjakannya makin curam, bisa-bisa kehabisan gigi.

    Jadi gimana dong? Ya momentum sebelum nanjak harus dipertahankan terus. Masuk tanjakan jangan dulu turun gigi, coba di-push dulu. Begitu di tanjakannya cadence mulai turun, baru turunin. Dengan cara ini, momentum ga banyak ilang. That said, tekniknya juga susah untuk bisa shift under load di tanjakan tanpa ngerusak rantai. Tapi dengan mencoba pasti akhirnya bisa. Intinya sih, kalo pake single chainring itu kadang harus bener-bener di-push supaya crank muter terus. Otherwise, bakal end up tuntun.

    Teknik weight shifting di tanjakan sangat dituntut kalo pake single chainring, secara kita kadang-kadang ketemu tanjakan gradien 30% dan ga punya gigi ringan, jadi badan kita juga harus ngebantu biar sepeda lebih gampang maju di tanjakan. Belum lagi kalo medannya di tanjakan curam dan licin, kadang-kadang bobot harus ada di belakang biar ban punya grip, tapi kadang-kadang harus ke depan biar gampang nanjak.


    So far baru bisa share segini dulu sih, kalo ada suhu-suhu MTB yang juga main single chainring silahkan menambahkan/mengkoreksi kalo ada yang salah.

    Btw, sekarang dunia single chainring udah luas banget. Chainring khusus untuk single chainring udah banyak. Ada SRAM 1x11 yang ngasi sprocket 42t dan berbagai macam pilihan chainring buat nanjak. Shimano udah punya GS Zee yang single chainring specific. SRAM & Shimano udah punya teknologi yang ngilangin chain slap dari RD, jadi ngilangin kemungkinan chain drop. Tapi kalo ditanya apa sih advantagenya nanjak pake single chainring? Well, jujur aja saya juga ga kasi alasan yang logis sih, selain keliatan kaya pro XC racer aja :oops:
     
    andytio likes this.
  20. haris_greenplateau

    haris_greenplateau Active Member

    Nambah komen Om. Saya bikin dua golongan besar, yaitu tanjakan pendek dan panjang. Menaklukkan tanjakan pendek sebenarnya cuma butuh nyali, Om. Kalau yakin bisa, ya bakalan lulus sampai ujung tanjakan. Mau duduk atau mau berdiri asalkan kombinasi girnya udah bener, besar kemugkinan untuk lulus. Lain halnya untuk tanjakan panjang,nyali aja nggak cukup. Apalagi tanjakannya nggak cuma panjang, tapi juga ‘tegak’. Saya pakai istilah curam saja. Saya menyebut panjang karena jaraknya lebih dari 20m. Curam, elevasinya entah berapa tapi kalau dilewati pakai sepeda motor bebek mesti pakai gigi 2 bahkan kadang mesti turun lagi ke gigi 1. Berikut hasil percobaan saya melewati beberapa jenis tanjakan tersebut diatas:

    Tanjakan Aspal: kondisi aspal basah dan kering bisa dilalui dengan cara merambat pelan-pelan dengan kecepatan rendah menggunakan sprocket 34T atau 36T bagi yang punya sprocket 10speed. Jika tujuan bersepeda anda masih jauh, masih ingin mengayuh 3-4jam lagi, maka menghemat tenaga adalah pilihan yang bijak. Cadens/spinning/ngiclik tidak begitu perlukan, karena cuma buang-buang tenaga. Woles aja and keep rolling. Nggak usah kuatir, om bakal nyampai di ujung tanjakan. Tapi jika ingin lebih cepat menyelesaikan tanjakan, turunkan sprocket 3-4 tingkat lebih kecil. Misal dari 36T menjadi 24T atau 21T atau yang lebih kecil lagi, lalu silakan mengayuh sekuat tenaga, sambil berdiri juga OK. Faktanya, tidak banyak orang yang suka berlama-lama ‘menikmati penderitaan’ saat mengayuh di tanjakan.

    Tanjakan Beton: kondisi kering bisa dilalui seperti melahap tanjakan aspal. Untuk kondisi basah, perlu di perhatikan apakah beton tersebut licin atau tidak. Beberapa jalan beton yang biasa saya lewati licin karena berlumut. Penyebabnya, itu beton Jarang berjemur, terhalang pepohonan atau bangunan disekitarnya dari sinar matahari. Kalau pengen tetep ringan ngayuhnya, gunakan gear paling gede, tapi powernya jangan kegedean. Karena ban belakang bakalan spin. Kalau mau safe turunkan satu atau dua tingkat ke gear yang agak berat. Dengan beratnya kayuhan, laju ban sepeda akan melambat dengan sendirinya.

    Tanjakan Tanah Keras: Sama seperti melahap tanjakan beton. Catatan untuk kondisi basah saya lebih sering gagal dan berhenti di tengah jalan karena spinning ban belakangnya lebih parah dari tanjakan beton yang paling licin sekalipun.

    Tanjakan Makadam: saya merekomendasikan untuk melahap dengan ‘kecepatan sedang’, jangan terlampau lambat. kalau memungkinkan ambil ancang-ancang sebelum memasuki tanjakan agar momentum kecepatannya terjaga. Siapkan gigi yang agak ringan, tapi jangan cadence dulu sebelum masuk tanjakan. Tunggu hingga laju sepeda melambat. Baru mulai mengayuh. Kalaupun mau merambat pelan-pelan sejak sebelum masuk tanjakan sebenarnya juga mudah tapi arah sepeda cenderung tidak stabil dan belak-bolok. Kondisi kering atau basah hampir sama saja. kecuali jika batuannya berlumut, merambat pelan-pelan akan sulit.

    Tanjakan Loose Rock dan Aspal Rontok; jenis tanjakan semacam ini lebih sulit dilalui dengan cara merambat pelan-pelan. Taklukkan secepat yang Om-Tante mampu, nggak usah khawatir jatuh dari sepeda. Justru jika Om-tante berjalan lambat, ada moment tertentu sepeda anda berhenti seketika. Lalu untuk menjaga keseimbangan, mempertahankan sepeda agar tetap melaju, kaki mengayuh sekuat tenaga, saat itulah bebatuan lepas itu membuat anda tergelincir.

    Untuk tanjakan Root Section dan Tanah Lembek silakan ditambahkan oleh member lain.
     
    andytio, darmamade, FunRunner and 3 others like this.

Share This Page