1. Dear Guest, Selamat datang ke forum Cycling-Id.com. Silahkan membaca artikel New Members Guide untuk kenyamanan bersama.
  2. Jersey CID V7.1 dan V7.3 telah dipesan. Untuk update terakhir KLIK SINI desain 4

Index Thread Pengalaman Saya dengan Cyclometer

Discussion in 'Road, Time Trial, dan Cyclocross' started by mt, Jul 28, 2012.

  1. mt

    mt Pensiun Dulu

    AWAL CERITA

    3-4 bulan yang lalu saya nyari cyclo yg ada cadencenya. Pertama yang paling umum adalah Cateye yg Strada Cadence (terakhir harga sekitar 398rb di Rodalink). Lalu saya tanya2 temen di sepedaku.com, ternyata ampir semua bilang (termasuk dua orang teman yg saya kenal), gampang rusak. Malah satu orang bilang dia punya rusak padahal belom dipake sampe 2 minggu. Lucunya ada teman saya yg satu lagi, patua, bilang kalo dia punya dua Cateye Cadence yg dia beli berapa taun lalu sampe sekarang masih jalan lancar. Saya pikir, mungkin yang batch produksi lama masih bandel, terus ada kemungkinan mereka pindah pabrik apa gimana jadi yg batch baru semua ngga reliable.

    CYCLO TOPEAK

    Saya keliling2 nyari alternatif lain. Akhirnya ketemu dua model di Rodalink yaitu Topeak Panoram V10C dan Topeak 140. Berikut gambarnya dua benda itu:
    panoram_v10c_cadence.jpg Topeak-topeak-comp-140-wired-cycle-computer-with-cadence-IMG16029.jpg 3189_01_d.jpg

    Yang Comp 140 lebih murah, sekitar 300rb, tapi penampakannya agak kurang menarik. Yang Panoram V10C lebih oke, displaynya jelas sekali (seperti digambar, salah satu display Cyclo terbaik yg saya pernah liat), dan cadencenya pake sensor wireless (speed tetap pake kabel). Yang Panoram lebih mahal, sekitar 700rb, tapi akhirnya saya beranikan diri membelinya.

    Akhirnya dirumah saya pasang Panoram V10C di sepeda. Build qualitynya sangat bagus dan aksesoris yang didapat sangat lengkap. Pokoknya oke banget deh.. cuman waktu saya test, ternyata cadencenya sangat ngga reliable... dia sering sekali error, ngaco, atau cuman ngebaca 1/2 dari actual cadence yg kita lagi gowes (misalnya 90rpm dia cuman display 45rpm). Saya bawa kembali ke rodalink, minta orang sana setelin, mereka berhasil nyetel dapet bagus waktu sepeda di stand static. Begitu saya balik ke jalan, problem lagi. Lalu saya sampe rumah baca2 lagi manualnya, ternyata sensor cadence dan cyclo tidak boleh melewati sudut ketegakan tertentu. Saya rasa kalo yg pake sepeda uk.48 mungkin oke2 aja, tapi di sepeda saya yg uk.58, sangat sulit dapet setelannya, dan sampe sekarang itu cadence saya sudah anggap mati aja.

    Ini ada tambahan testimonial om Ramli mengenai Topeak Panoram V10C dan Comp140:



    CYCLO CATEYE

    Saya jg sempat liat2 ada Cateye yang sangat lengkap termasuk heart rate meter. Harganya 1.5jt - 2jt (yang pake heart rate, kalo ngga salah). Tapi setelah beli cyclo 700rb dan cadencenya ngga jalan, saya agak trauma mau beli 1.5 jt kalo ngga reliable juga kan repot.

    P1020998__57243_zoom.jpg cateye-v3-triple-wireless-med.jpg

    CYCLO GARMIN

    Pilihan yang sedang sangat populer saat ini adalah Garmin yg ada dua versi. Edge 500 dan Edge 800. Yg Edge 500 lebih murah, sekitar 2jt. Yg Edge 800 sekitar 4jt+. Orang yang sudah pake semua biasanya happy dengan Garmin, tapi kok saya pikir makin lama makin mahal aja, sampe 2jt. Dulu saya pake Cateye Velo yg ga nyampe 200 ribu udah oke, saya pikir.. Jadi sekali lagi saya mundur dari beli Garmin.

    Garmin_Edge_800_GPS_Enabled_Cycling_Computer.jpg Garmin-Edge-500-Red-GPS-Super-Cycling-Computer-Heart-Rate-Monitor-Premium-Bundle.jpg

    CYCLO POLAR

    Menurut teman saya si patua, dia bilang Polar itu bagus cyclonya. Saya mulai hunting Polar.. sama. Nihil. Polar bukan saja lebih mahal dari rata2 merek Jepang (Cateye dan Topeak), tapi juga yang ada fungsi Cadencenya out of stock dimana2. Belum bentuknya yang menurut saya agak aneh (unik sih, tapi aneh).

    images.jpg


    CYCLO SIGMA

    Terakhir lihat2 Sigma merek Jerman.. tapi semua toko yang saya datangi kehabisan stock yang ada cadencenya.. Ya udah lah saya pikir. Emang ga boleh punya cyclo cadence kali.

    Yang lucu, satu hari saya ke toko sepeda, ada teman saya lagi nyetel sepeda Fujinya disitu. Ternyata dia mau jual tu sepeda (dia udah ganti ke Cervelo). Saya tanya, cyclonya pake apa? Dia bilang Sigma. Saya tanya, ada cadencenya? Dia bilang, ada. Saya tanya, reliable ngga cadencenya? Dia bilang, iya. Akhirnya saya tawar saya bayarin aja cyclonya, toh dia udah mau jual tu sepeda. Deal oke, akhirnya saya dapet cyclo Sigma yang ada cadencenya, walaupun seken.

    Ternyata Sigma seken yang saya beli lumayan bagus. Cadence dan speed sensornya wireless, dapet heart rate sensor pula. Semua fungsinya reliable dan ampir ga pernah error. Cuman karna seken, kondisi framenya udah agak retak, jadi saya balut lakban supaya tombolnya ga lepas. Selain itu, dia selalu bilang low-battery padahal saya udah ganti battery baru semuanya (cyclo, sensor speed, sensor cadence). Ya udah lah, small problems, yang penting cadencenya ga error kaya Topeak saya.

    cc-si-1909sc.jpg _MG_2193.JPG

    CONCLUSION

    Setelah punya cyclo yang ada cadence, dengan penuh perjuangan keliling ampir semua toko sepeda yang saya tau (ada 10 toko lebih kali), conclusionnya apa?

    Ngga penting2 banget tuh cadence. Dulu saya pernah baca di internet orang nulis bahwa fungsi cadence adalah yang paling penting di cyclo, soalnya dia seperti speedometer RPM di mobil, jadi anda bisa tau RPM anda sudah sampe mana. Masalahnya, dalam prakteknya kita ampir tidak pernah gowes dengan acuan RPM di cyclo. Acuan yang terbaik ya dengerin tubuh sendiri:
    • Kalo napas lagi berat, biasa pindah ke RPM lebih rendah membantu napas kembali stabil.
    • Kalo kaki lagi cape, biasa pindah ke RPM lebih tinggi membantu membuang lactic acid.
    • Kalo lagi mau solo time trial, biasa RPM lebih rendah lebih kuat lama.
    • Kalo lagi mau sprint, biasa main di RPM tinggi.
    • Tergantung wind conditions, elevasi jalan, semua mempengaruhi RPM yang ideal.
    Jadi saya pikir2 lagi, buat apa itu cadence di cyclo? Ya, bagusnya saya bisa tau sekarang lagi mutar berapa RPM, tapi setelah itu apakah saya bakalan shift up atau down karna RPM yang ditunjukan cyclo lebih tinggi/rendah dari "teori"? Tidak, karna saya tau kondisi otot kaki sedang perlu main di RPM tinggi atau rendah.

    Sama juga heart rate monitor. Saya ada heart rate monitor di sepeda dan di trainer. Sama2 saya ga pernah latihan berdasarkan acuan heart rate monitor. Paling cuman buat tau aja "ooo, sekarang heart rate saya 160.." tapi 160 toh cuman angka. 160 di saya artinya beda dengan 160 di kamu. Yang lebih efisien ya memantau waktu gowes napas anda gimana, lalu jantung sudah jedak jeduk sekeras apa.. dari situ kita tau harus slow down apa masih kuat di tingkatkan lagi.

    Sebetulnya yang paling bagus untuk memantau latihan adalah Power meter (watts). Karna ini tidak terpengaruh kondisi jalan, angin, dsb. Dengan power meter anda bisa memantau berapa watt maximum output anda bulan Januari, lalu bulan Juni sudah naik belum. Kalo belum naik berarti metode latihan salah. Kan simpel toh? Tapi masalahnya power meter harganya sangat mahal. Dan sebetulnya kalo pake trainer static, juga bisa memantau progress kita dari speedometer, karna di trainer tidak ada faktor angin atau elevasi yang mempengaruhi. Jadi tinggal kita pantau, Januari saya bisa constant time trial 5 menit AVS nya berapa, kalo sprint max speednya berapa. Lalu Juni kita pantau lagi, liat naik apa ngga.

    Jadi intinya, menurut saya, sebetulnya fungsi cyclo yang paling penting ya cuman speedometernya. Jadi kita tau sudah jalan berapa jauh (kilometer), dan berapa laju kita gowes (km/h).
     
    dirasap, pumashoes, IDjakman and 3 others like this.
  2. ramli

    ramli Member

    saya juga pernah ( hampir beli ) Topeak Panoram V10C di RL, tapi anehnya setelah di stell sana-sini oleh mekaniknya.. cadence ga bisa ngebaca..akhirnya ditukar hingga 3 kali.. masih juga gak bisa ngebaca..( aneh..) akhirnya si mekanik nyerah ( mungkin barang reject atau memang kualitas yang kurang bagus )..... dan sekarang saya pake cyclo yg tidak di lengkapi cadence..
    sependapat dg om MT....saya lebih concern pada km dan kmph.. bukan putaran lagi...
     
  3. mt

    mt Pensiun Dulu

    Thank you untuk testimonialnya om ramli.. saya tambahin ya ke post pertama. :)

    BTW maksudnya Topeak Comp140 ya?
     
  4. ramli

    ramli Member

    maaf.. Panoram V10C ( Koreksi ), kalo yang topeak comp 140 saya sudah pernah pake kira2 2 tahun.. so far so good....
     
  5. mt

    mt Pensiun Dulu

    Oh, oke2 sip. Jadi justru yang lebih murah yang lebih bagus ya.
     
    g4rl1ck and amar like this.
  6. josephdiaknes

    josephdiaknes Active Member

    wah om MT ngebahas ny benar2 dalem..
    trimakasih ya om MT

    kesimpulannya membuat saya brpikir untuk beli yg ad cadencenya
    di BDG ad yg jual Sigma cadence..

    krna gk penting2 amat jd beli yg biasa dulu aj ya :D
     
  7. Mancastillo

    Mancastillo Wheel Sucker

    Perkenalkan om...gw lagi berpikir beli cyclometer yg ada cadence-nya. sering banget orang bilang cadence gw terlalu cepet. jadi pengen tau, biasanya cadence gw berapaan ya...hehe

    makasih banget ya infonya om.. pengen banget beli garmin 500, tp kok mahal bgt ya...skrng lg ga ada budget pula..
    mau beli yg lain, nanggung, takut nanti keracunan upgrade..haha. jd mending nunggu ada budget dulu kayanya. (bakal lama bgt nih, keburu teknologinya ganti..haha)

    Berhubung banyak dibahas cadence, mau nanya, sbnrnya teknik gowes yg bener gimana sih? biar efektif power yg keluar sama speed yg didapet. gw kayanya lebih ke tipe yang suka pake cadence tinggi. selama ini jarang banget, malah bisa dibilang ga pernah pake cog yg paling kecil.
    Temen bilang cadence harus konstan dijaga 80-90 kl mau hasil maksimal, bener ga sih?
     
  8. mt

    mt Pensiun Dulu

    Siap.. coba gw bahas di thread baru aja ya khusus ngomongin Cadence. :D
     
  9. ellaello

    ellaello Active Member

    Mantap sharing-nya om.
    Saya juga orang yang awal2 diyakinkan bahwa tahu cadence itu penting. Soalnya menu latihan yg saya jadikan referensi pake cadence buat ukuran. Hehehe.

    Saya pun akhirnya beli cateye strada cadence. Tapi baru mau masang aja, kabel spedo keinjek trus ketarik. Speedo-nya gak jalan deh gara2 kabel-nya putus di dalem. Nasib2. Jadinya yang jalan cadence-nya doang. Inden replacement sensor-nya di Rodalink 9 bulan 10 hari baru dapet (lebih karena lupa ambil sih). Setelah dipasang dengan hati2 akhirnya sukses idup cadence dan speed-nya. Emng agak2 kurang reliabel nih cateye.

    Sebelum dapet replacement sensor, sehari2 sih saya liat cadence kalo pas pake trainer aja. Kalo gowes di jalanan sih senyamannya aja, preferred cadence. Kalo mau ke cadence berapa ya dikira2 sendiri. Kebetulan saya belajar musik juga jadinya bisa mengira2 BPM, tinggal disesuaikan dengan ritme gowesan. :D

    Klo menurut saya cyclocomp/HRM sangat berguna untuk mengukur effort tapi lebih penting lagi mendengarkan tubuh kita. Ini opini saya sebagai hobiis lho ya. Klo mau kompetitif sih katanya yang paling tahan sakit lah yang menang. Hehehe.
     
    darmamade, farcantes and mt like this.
  10. mt

    mt Pensiun Dulu



    Kayanya kita sependapat nih. :D
     
  11. Jev

    Jev Active Member

    oom sigma bisa keep record dari training2 kita dan kasih analisis gak kayak model garmin dan polar gitu?
     
  12. mt

    mt Pensiun Dulu

    Kayanya ngga bisa tuh Jev...

    Trainer saya bisa keep training records, tapi juga ga pernah saya pake fitur itu. :oops:

    Saya patokannya simpel aja, dulu bisa jalan speed berapa buat time trial 5 menit, sekarang bisa jalan speed berapa. :D
     
  13. pitsbalap

    pitsbalap New Member

    ada info toko yg jual candece sensor kayak gini?
    sigma-sts-cadence-sensor.jpg
     
  14. FunRunner

    FunRunner Rider Srampangan

    di bike republic bsd ada sih beberapa item sigma, tapi ga tau juga yaa
     
  15. andytio

    andytio Fat Cyclist

    kalo bukan latihan yang serius untuk prestasi, IMHO semua nya overrated. cadence ga kepake, HRM juga kagak. pas tarkam kagak bisa baca.... bisa sih nge baca cuma klo kelamaan resiko nempel sama ban belakang orang....

    power meter juga. body weight over speed. dapet watt.. toh ga bisa jadi patokan juga. hehe.. banyak faktor2 x lain...

    ya udah makanya males, sekarang cuma pake Cateye Urban wireless CC-VT220W.
    dah paling simple dah, cuma speed, time, avg, max speed. calorie juga ga guna, berdasarkan berat badan sapa, BMI berapa dll.
    palingan sekarang cuma liat dari A ke B, berapa lama, terus besok klo bisa lebih cepet dikit. gitu2 aja..
     
    dirasap and darmamade like this.
  16. ellaello

    ellaello Active Member

    Klo latihan serius tp gak untuk prestasi boleh donk. Klo saia sih kepake soalnya turun ke jalan pasti cuman buat latihan tok. Blom pernah balapan. Wkk.
    Yang berasa paling berkurang pemakaiannya paling cadence. Sudah apal soalnya. :D
     
  17. mt

    mt Pensiun Dulu

    Setuju dengan yg bro andytio katakan.. tapi kalo tetep mau beli cadence sensor, jujur waktu kemaren ini saya masih mau cari2 itu sigma susah sekali ketemu partsnya. Paling yg ada cuman cyclo yg paling basicnya. Udah keliling berapa toko di Jakarta (termasuk STC Senayan) dan BSD tetep pada ga nyetok. Tau deh kalo sekarang udah re-stock.
     
  18. andytio

    andytio Fat Cyclist

    sigma pernah lihat di C2C serpong. ada ROX 9 dan ROX 8.. yang bawahnya 1909 kalau ga salah, tapi mustinya paling banyak BAB.
     
    Coconut likes this.
  19. N.S

    N.S New Member

    Saya pake
    [​IMG]
    http://www.cateye.com/en/products/detail/MSC-CY300/

    Beli di rodalink waktu diskon kena 1,5jt. Fiturnya lumayan lengkap, tapi yg paling saya butuhin adalah HRM-nya karena saya lumayan overweight (175.5cm, 110kg), jadi musti hati2 (tapi sering tembus 180 kalo yg nariknya gila :( )
    Overall cukup reliable dan fitur sesuai dengan harganya dan juga bisa dipake sebagai jam tangan untuk latihan lari atau di gym :D
     
  20. rocketsnail

    rocketsnail Contributing Member

    Saya pakai 2, cateye velo wireless+ & cateye strada double wireless.
    Velo wireless+ dipilih karena murah, tapi dimensinya lumayan besar, makan tempat & kurang cantik rasanya. Oya, sensornya saya pindah ke roda belakang biar sepeda tetap kelihatan bersih, sudah 3 bulanan & tidak apa-apa.

    [​IMG]

    Sedangkan Strada Double Wireless praktis, kecil & ada cadence sensor-nya.

    [​IMG]

    Keduanya punya kelemahan yg sama, kadang2 suka hilang sinyal. Speedometer jadi 0kph selama beberapa detik. Entah apa memang penyakit bawaan atau pas apes sekali keduanya bisa seperti itu, sisanya sih oke-oke aja, tahan air & tahan banting :D
     
    Jev likes this.

Share This Page