1. Dear Guest, Selamat datang ke forum Cycling-Id.com. Silahkan membaca artikel New Members Guide untuk kenyamanan bersama.

Pemula yang benar2 nol

Discussion in 'Latihan Sepeda Balap' started by Tulus Budiman, Oct 29, 2016.

  1. Tulus Budiman

    Tulus Budiman New Member

    Permisi Om2 Senior numpang tanya dan mohon bimbingan nya, saya buka2 forum ini Senior2 nya ramah dan suka berbagi ilmu, saya baru belajar gowes dan benar2 nol, terakhir naik sepeda waktu jaman smp kira2 20tahun yg lalu
    Selama ini Pola hidup saya benar2 buruk, tidak pernah olahraga sama sekali, begadang tiap malam sampe jam 2 dini hari, perokok aktif (minimal 1bungkus 1hari) pola makan sama sekali tidak teratur
    Lalu Saya punya keinginan untuk sehat dan sepeda yg saya pilih, saya bilang ke istri, karena mgkn saking senangny saya punya niat olahraga lalu dibelikanlah road bike, saya ndak pernah naik sepeda ini sblmnya, bahkan cara ngoper giginya blm tau sblmnya
    Pertama kali gowes baru 5 menit sudah ngos ngosan, kaki terutama paha sakit, rata2 cuma 17 kpj, pernah di overtake bapak2 pake onthel (asli parah)
    Yg mau saya tanyakan disini
    1. Apakah sepeda saya sudah benar dan pas, sepedanya giant tcr 1 ukuran s masih asli dr pabrikan krn saya msih buta soal spek sepeda (tb saya 162cm berat badan dibawah 50kg, kurus sekali)
    Kalo blm tepat kira2 apa yg harus dirubah?
    2. Apa latihan yg harus saya lakukan pertama kali dlm bersepeda?
    3. Dengan postur saya yg sangat kurus apakah bisa mempunyai power bersepeda yg bs mengimbangi yg punya postur yg lbh besar (apakah ada Om2 senior atau tmnya yg posturnya seperti saya)
    4. 2 kali naik sepeda kira2 10 kiloan paha saya yg terasa paling sakit, kepala pusing mata berkunang2, kadang2 batuk karena pengarih rokok mgkn. Apakah itu normal?

    Tenaga saya benar2 payah tapi mempunyai tekat kuat untuk sehat
    Mohon Maaf bila kepanjangan
    Matur nuwun
     
    tato likes this.
  2. ferdiandriska

    ferdiandriska Well-Known Member

    Wah om, saya seperti de ja vu :oops:

    Sama persis seperti yang saya rasakan di awal awal bermain sepeda. Share sedikit pengalaman saya ya om, saya juga tipical hidup tidak sehat, bergadang, kopi + rokok, tidur gak teratur, makan gak karu-karuan (makan pas laper aja) sampai saya kenal olah raga yang satu ini. Awalnya juga riding 10-15km rasanya sudah "setengah hidup", badan pucat, nafas senin-kamis. Sama seperti om @Tulus Budiman , biar bagaimana pun saya juga kepengen bisa berolah raga (at least once in my lifetime). Bulatkan tekad dan mulai bersepeda teratur, pokoknya asal ada waktu saya luangkan untuk gowes, seminggu 3-4 kali. Masih belum mengenal metode training apapun ya asal mancal deh intinya. Sekarang saya benar-benar merasakan manfaat nya, untuk aktifitas sehari hari badan terasa fit dan malah tidak mudah lelah, gaya hidup juga perlahan berubah (kecuali merokok nya).

    Saya coba jawab ya om :

    1. Untuk ukuran sepeda, masing-masing product memiliki size chart yang berbeda om, begitu pula geometry nya. Coba akses ke website product tersebut dan cari size chart nya kemudian bandingkan dengan panjang, ukuran tubuh kita.
    2. Kebetulan baru saja ada pembahasan mengenai hal yang sama di thread ini. Monggo di browsing om.
    3. IMHO, power bisa dibentuk melalui metode training yang benar, sama seperti point ke 2, di sana ada tips & trik bagaimana meningkatkan power kita.
    4. Keep riding and training, you will see the different ! I promise, (Saya saksi hidup juga soalnya hehehe)

    Semoga bermanfaat ya om dan selamat bergabung di cycling-id !


    Salam,
     
    Last edited: Oct 29, 2016
    andytio, Rezky, tato and 1 other person like this.
  3. Tulus Budiman

    Tulus Budiman New Member

    Wah matur nuwun ternyata ada yg punya kisah hampir sama
    Nari nol sampe skr Sdh berapa lama Om? skr dah sanggup berapa kpj sama jarak tempuhnya?
    Mantabb Om Jawaban nomer 4 nya
    Semangatt!!!
     
  4. ferdiandriska

    ferdiandriska Well-Known Member

    Sudah hampir 1,5 tahun om,
    Masih pelan saya om, gak tau kapan bisa ngebut hahaha.

    Yang jelas bisa tahan lebih lama lah riding nya.


    Salam,
     
  5. lawyerone

    lawyerone Active Member

    1. Sebenernya soal sepeda benar atau pas dan sebagainya bisa diatur sih om belakangan, tapi yah tetap aja untuk setup sekarang sudah pas atau belom harus ada yang liatin. Saya pribadi ga ngerti ukuran pas atau nggak, tapi yang jelas saat pertama kali pegang sepeda berasa pas aja ukurannya dibanding ukuran yang lain. Padahal salesnya bilang itu kekecilan buat saya, baru akhirnya di setup macem2 (saddlenya, sudut saddle, stem dll.) Tapi at the end saya seneng hehehee. Saya pakai ukuran S (50cm) juga merk tetangga, tinggi badan saya 175cm, tapi inseam saya dan tangan saya pendek, jadi mau ga mau pake size yang kecil terus diakalin di posisi duduk dan stem. Padahal ukuran se-saya mestinya udah pake ukuran 56 (L). Jadi mungkin untuk fitting om bisa nyamperin toko yang jual sepeda terus minta coba pegawai tokonya lihatin, kalau ga pas diakalin. Pasti bisa koks :D

    2. Hmmmm, kalo menurut saya sih latihan cari sweet spot gowes dulu om dan jaga keseimbangan. Saya mulai suka sepeda sejak SMA (dulu masih pake hardtail tapi roda 700c), sekarang udah kuliah, tapi yah demen aja. Dulu saya juga awal mulai cadencenya suka jelek, alhasil suka capek. Pernah dulu gowes bareng temen, pulang2 sampe rumah pegel sebadan. Tapi seiring dengan berjalannya waktu, mulai ngerti sama pemilihan gigi yang baik. Dan emang bener2 ngaruh banget. Kadang sekarang kalo lagi suka paksain pake gear berat sampe rumah kadang masih suka pegel2 lemes2 hehehe. Selain sweet spot, menurut saya yang penting adalah keseimbangan badannya. Saya masih gabisa tuh disuruh lepas handlebar terus jalan. Pasti miring2. Disuruh tahan satu tangan aja suka kagok, kadang2 miring2 juga. Tapi paling nggak saya udah bisa kalo gowes super pelan 1/2 km/h tapi lurus hehehe. Nanti kalau udah pinter cari gigi yang pas dan udah mulai balance sepedanya baru deh dimulai latihan2 yang lebih. Saya sih sampe sekarang hanya sepeda santai aja ga pernah latihan-latihan aneh, paling suka iseng di sudirman pagi-pagi yah di maintain aja 30km/h sambil liat-liat jalan. Karena saya merasa sepeda yang penting bukan ngebutnya tapi enjoynya. Dulu suka jalan sama temen tuh, tapi sekarang ud pada sibuk sama kegiatan masing-masing, jadi sekarang saya lebih sering sendiri :')

    3. Wahhh, saya gatau deh soal itu. Tapi kayaknya atlet2 pada gede2 tuh powernya despite mereka kurus-kurus. Intinya selama rajin pasti bisa lahhh :D

    4. Kalau paha sakit mungkin gear yang dipakai terlalu berat om? Ada pakai cyclometer ga om? Kalau belom mungkin boleh dicoba pake Cateeye Cadence yang 300rb, lumayan untuk lihat cadence sekarang berapa. Kalo gowes gigi terlalu berat iya pasti akan capek banget pahanya. Kalau sudah pakai gear ringan dan masih capek berarti memang harus sering gowes untuk membiasakan hehehe. Soal nafas ngos-ngosan saya kurang tau sih yah, tapi saya percaya kalo sering latihan pasti lama-lama bisa sendiri. Saya juga dulu nafasnya engap, padahal baru jalan 20 kiloan. Sekarang disuruh lamaan masih kuat nafasnya, capek aja tapi sama posisi duduknya :')


    Kalau om sudah ada anak mungkin bisa diajak anaknya sepedaan bareng, biasa akan naikin semangat tuh om :D
     
    tato likes this.
  6. Tulus Budiman

    Tulus Budiman New Member

    Siap Om nanti tak ke toko sepedanya lagi, soalnya kemarin istri saya yang beli sepedanya
    Cateye cadence itu buat ngukur rpm ya? Kalo buat ngukur itu blm ada, adanya cuam buat ngukur kecepatan jrak tempuh dll
    Coba nanti saya cari
    Anak saya masih TK kecil Om :oops:paling sepedaan depan rmh aja
    Matur nuwun jawaban dan ulasannya mudah dimengerti
     
    Last edited: Oct 29, 2016
  7. lawyerone

    lawyerone Active Member

    Hahaha, sip om :D

    Hahahaha, dibawa sepedaan santai lah om, bisa juga hehehe.

    Kalau tinggal di Jakarta, bawa ke sudirman kalo lagi CFD biar aman hehehe. Jalanannya kosong ga seperti Thamrin pas CFD heheehe. Suka banyak juga om yang bawa Road Bike.
     
    Tulus Budiman likes this.
  8. Tulus Budiman

    Tulus Budiman New Member

    Wah jauh Om saya Solo heheh
    Intinya memang butuh proses panjang tidak instan ya Om
    Kalo pas brgkt kerja apalagi sabtu sering liat rombongan kenceng2 keliatannya arah pulang dr tawang mangu, bikin tambah pengen heheh
     
  9. Bourbon2008

    Bourbon2008 Active Member

    Saya jg deket solo om.. jgn ikut yg kencang2 dulu om,nanti sakit hati :) ..
    saya dulu sepedaan 5km aja dah capek bngeeet.. :) .. lama berhenti aktifitas olah raga soalnya.
    nikmatin aja om.. paling tidak 6 bulan di usahakan rutin dulu..
    coba kl dekat pasti tak samperin :) ..


    Sent from my HM 1SW using Tapatalk
     
    tato and multastoy like this.
  10. Tulus Budiman

    Tulus Budiman New Member

    Solonya Mana Om Jenengan?
     
  11. Bourbon2008

    Bourbon2008 Active Member

    Saya sukoharjo kok..tapi kadang ke daerah gajahan buat ngajak temen gowes ke karangpandan :)


    Sent from my HM 1SW using Tapatalk
     
  12. jauhari

    jauhari Member

    Kalo bole tau usia brp om?mgkn ad baiknya cek rekam jantung dan laborat darah dulu dg riw cerita pola hidup sblmnya yg katanya ga bagus itu,jd latihannya bs lbh save dan tenang mau mulai seberapa intensitasnya....tdk asal hajar saja,bs bahaya kan...apalagi kl d atas 40th..krn tujuan utamanya bwt lbh sehat saja kl saya ya om,wong bukan atlit juga..hehe..smg selalu sehat om
     
    bleui and tato like this.
  13. Tulus Budiman

    Tulus Budiman New Member

    Bener juga ya Om, sekalian checkup siapa tau ada yg nggak beres di badan
    Saya masih muda Om 32 tahunan tapi tenaga sudah renta:oops:
     
  14. imanoff

    imanoff New Member

    Salam kenal, om @Tulus Budiman. Saya juga beginner/newbie di sini. Baru bergabung sekitar 2-3 minggu lalu. Alhamdulillah senior-senior di sini sangat ramah dan helpful sekali kepada pemula.

    Kalau boleh kasih saran, install dan pakai aplikasi seperti Endomondo atau Strava dan sejenisnya. Aplikasinya gratis, bayar kalau mau upgrade ke fitur premium. Buat saya sendiri, aplikasi tersebut walaupun versi gratisnya saja sudah cukup membantu. Minimal kita tahu sudah jalan berapa km, berapa average speed, sampai berapa kalori yang sudah dibakar (walaupun ini mungkin kurang akurat). Jadi cukup memotivasi diri sendiri. Makin seru kalau join club atau ikutan challenge yang ditawarkan apps tersebut. Lalu ada teman (sparring partner) yang bisa diajak gowes bareng dan saingan bareng. Jangan lupa foto lalu upload record-nya di Facebook/Twitter/dsb.

    Mengenai sepeda, rasanya asal badan kita wajar dan sepeda kita normal masih bisa "masuk". Kecuali kalau tinggi badan 180 cm naik sepeda junior ya tentu nggak pas. Saya pernah dikasih tahu bahwa selama badan kita normal saja, naik sepeda yang standar tidak masalah. Toh badan kita punya kemampuan untuk adjust. Seperti kata om @mt, banyak-banyak gowes saja. Lama kelamaan akan kenal medan, kenal badan, dan kenal sepeda kita. Kalau jam terbang sudah tinggi, pasti nanti akan tahu sendiri sepeda dan setelan seperti apa yang paling pas buat kita.

    Sepeda saya sendiri masih alumunium keluaran 2001. Kemarin alhamdulillah disalip bapak-bapak di tanjakan naik sepeda Federal yang lebih lawas dari sepeda saya. Sakitnya tuh disini. Hehehe... Kalau kita sudah pro dan jam terbang tinggi, mungkin beda panjang stem atau beda wheelset/groupset bisa berpengaruh signifikan. Tapi kalau masih beginner, enjoy saja. Banyakin gowes dan nikmati perjalanannya. It's the Indian, not the arrow.
     
    Last edited: Oct 30, 2016
  15. tato

    tato Well-Known Member

    Pertama saya ingin mengucapkan selamat sudah punya keinginan untuk lebih sehat dan berkenalan dengan yang namanya "sepeda".

    Saya rasa semua sudah dijawab dengan baik oleh teman2 di atas. Saya ingin menambahkan yang ditulis om imanoff, kalo bisa cari teman sepedaan yang setara atau sedikit lebih kuat. Teman seperti itu akan saling memotivasi. Kalo ada kelompok atau klub yang menerima juga baik sekali, bisa belajar banyak dan berkembang lebih cepat.

    Selamat latihan. Sepeda itu sangat menyenangkan dari berbagai sisi.
     
    imanoff likes this.
  16. velo

    velo Member

    WOW.... selamat untuk keputusan yang mungkin akan mejadi salah satu keputusan paling tepat berpengaruh dalam hidup : Bersepeda

    Sekedar berbagi suka duka newbie selama mengenal dunia bersepeda, sembari memcoba menjawab bbrp pertanyaan di atas :

    1. Benar? akan terjawab dengan sendirinya pada waktunya, kalo masalah pas atau tidaknya, ada baiknya coba bike fit dlu agar posisi badan saat bersepeda optimal. ini juga penting untuk menghindari cedera yg tidak diinginkan dan bahkan bs menyurutkan niat untuk bersepda.
    Bike fit - Category : high priority :conan:
    Sepertinya size nya rada kebesaran 1 nomer, tp semoga masi bisa dikompensasi dengan setelan yang lain2, i.e. shorter stem, shorter seat post, shorter crankarm etc
    Jangan lupa Cycling gear nya juga harus mendukung, safety first : Helmet, lights -front and back its a must. Syukur2 bib short dan sepatunya jg sudah ada
    - Ya sehat itu mahal, tapi lebih mahal lagi kalo kita tidak sehat -

    2. Seperti om @ferdiandriska bilang, regime latihan sudah banyak yang posting, dan kebetulan saya tidak berkompeten untuk memberikan saran mengenai latihan seperti apa yang dianjurkan. Monggo dilihat2 dan dipilih mana yang kira2 pas untuk dijalankan dengan teratur.
    Kalo saya selama ini latihannya jarak pendek (30 km) 2x seminggu dan endurance (100 km) 1x seminggu - diselingi jogging diantara latihan pendek dan renang untuk recovery setelah latihan endurance.
    ingat, yang pas buat saya belum tentu pas buat situ, mengenai check kesehatan, juga sangat disarankan, apalagi kalo selama ini jarang berolahraga.
    Jadi bisa tau kira2 kemampuan pacu maksimalnya seberapa, tentu menjadi pedoman yang sangat baik untuk menentukan pola latihan yang pas.
    Hasil medical check nya juga bisa dijadikan tolak ukur seberapa banyak bersepeda berpengaruh positif terhadap kesehatan - Qualitative analysis ;)

    3. Kurus : modal yang bagus, lihat di balap sepeda apapun, atletnya pasti slim :cool:, tinggal bagaimana kita maintain kurus tapi sehat
    IMHO, bersepeda ini karena butuh banyak tenaga, secara alamiah akan mendorong kita untuk banyak makan, semoga berat badan ideal bisa tercapai.

    4. Itu normal om, keep training nanti lama2 akan menyesuaikan tubuhnya kok :karate:, diimbangi pola hidup yang baik aja, cukup istirahat, cukup makanan bergizi, cukup frekuensi dan intensitas training nya. Know your limit yg terpenting .

    Sekedar saran tambahan,

    Install aplikasi seperti STRAVA dll itu cukup membantu untuk memotivasi dan menganalisa training kita, seperti yang om @imanoff bilang. Kita jadi bisa memonitor performa kita sendiri
    Cycling group, ini juga sangat memotivasi, tidak hanya memotivasi untuk training tapi juga memotivasi untuk belanja :tap:, you will know when you get there ....
    Mungkin ada baiknya kalo ada spare budget lebih, beli indoor (turbo) trainer om, biar bs tetep sepedaan kapanpun dan apapun cuacanya - setidaknya sambil build up fitness level yang cukup untuk ikut peleton.

    Intinya Jangan berkecil hati, saya pertama kali sepedaan sekitar bulan April tahun ini (setelah break sepedaan sekitar 20 tahun juga), sempat sedih knowing avg speed "cuma" 20-22 km/h untuk jarak < 20 km, :cry:sedangkan temen2 saya yang menjerumuskan saya ke dunia sepeda speednya sudah > 30an km/h
    Tapi smua itu cuma proses, sekarang saya sudah bisa gabung jadi tukang tarik peloton untuk jarak 100 an km
    if I can do it, you can do it, and in fact everyone can do it :D

    Selamat bersepeda - Ride safe-
     
    bleui, ferdiandriska and imanoff like this.
  17. Tulus Budiman

    Tulus Budiman New Member

    Terima kasih Om sarannya satu persatu sarannya sudah saya lakukan dan ada progress yg cukup baguss
    Salam
     
  18. Tulus Budiman

    Tulus Budiman New Member

    Siap Om, trm ksj sekali atas keramahan Om2 Senior disini
    setelah kemarin fitting di dealernya giant ternyata ada beberapa yg dirubah tapi sebatas ketinggian, maju mundurnya sadle dan stem
    Ada progress yg cukup bagus setelah saran2 dr Om senior saya lakukan
    sekitar 1 minggu rutin tiap pagi dgn jarak tempuh +/- 10-15 km
    Hari Minggu kemarin saya jalan +/- 70 km dgn rute ada tanjakan dan turunan saya liat rata2 speed bs 19.7 kpj
    Cuma betis sempat kram sampe skarang mash kerasa kalo org jawa bilang njarem, punggung dan lengan atas sikut (bawah bahu) pegal, saya anggap itu proses penyesuaian
    Pola hidup mulai berubah biasanya nanfsu makan drop sekarang mulai doyan makan, tidur jg mulai berubah jam 10 sdh kerasa ngantuk, dan bs bangun pagi hehe
    Cuma untuk partner saya yg masih dilema heheh
    Ada beberapa tmn yg suka gowes tapi jam terbangnya sdh tinggi sampai luar kota mau ikut rasanya kog takut kalo jadi beban
     
    velo likes this.
  19. tato

    tato Well-Known Member

    Normal om, namanya njarem di awal sepedaan akan lebih terasa dibanding nantinya. Kurangi intensitas tapi jangan berhenti.
    Kalo pendapat saya, pastikan dulu rutenya sudah om kenal. Lalu bikin perjanjian sebelum start, kalo ga kuat silakan ditinggal. Toh sudah tau jalan pulang.. Dengan demikian tidak ada beban..
     
  20. Tulus Budiman

    Tulus Budiman New Member

    Kemarin juga pada nyaranin begitu
    Ok Om bsk saya coba
     

Share This Page