1. Dear Guest, Selamat datang ke forum Cycling-Id.com. Silahkan membaca artikel New Members Guide untuk kenyamanan bersama.
  2. Jersey CID V7.1 dan V7.3 telah dipesan. Untuk update terakhir KLIK desain 4

Krypton Update Notes

Discussion in 'Blog Mt' started by mt, Jan 3, 2014.

  1. mt

    mt Pensiun Dulu

    Sudah berapa bulan sibuk nggak sempet nulis... tiba tiba hari ini dapat day-off dadakan, santai di puncak.. akhirnya bingung juga mau ngapain.. pikir pikir mau mulai sharing beberapa upgrade-an sepeda Argonnya....

    Ultegra 6800 Groupset
    Sebetulnya groupset 105 5700 saya yang bekas dari S-Works sih masih oke, jadi ini upgrade yang nggak perlu perlu banget. Cuman pas kebetulan frame baru disandangin ama Crank 105 yang udah worn-off paint-nya agak2 kurang oke.. mulai deh baca2 review 6800.. Akhirnya "kepleset" waktu saya ke tokonya Kong Liong mau minta betulin frame S-Works (by the way itu updatenya sudah tidak bisa di warranty soalnya udah out of warranty period. Akhirnya mau coba di repair, tapi sampe sekarang juga masih belum jelas proses repairnya). Padahal nggak ada minat beli 6800 (nahan nahan nafsu beli), cuman nggak sengaja nyeletuk "Kong Liong, 6800 Ultegra berapa full set nya?". Dikasi harga bagus, stock ready, yaa jadinya sungkan udah nanya nggak beli, terpaksa deh... #eaaaa alesannya ada aja.

    Anyway, it's a very good uprade dari 105 5700. Saya sudah pernah share impresi sebelumnya. Shifting performance jauh lebih ringan, lebih responsive. Design hood jauh lebih nyaman. Shifting FD HUGE improvement. Shifting RD juga lebih cepet "ctok-ctok-ctok" nya. Note: saya masih pake sprocket 10-speed soalnya wheelset saya 10-speed semua. Waktu pertama kali pake crank 6800, juga berasa lebih stiff dari crank 105 5700.

    Setelah dipake ampir 2 bulan, saya rasa shifting RD dan FD agak menurun dikit responsenya. Masih akurat, tapi nggak se-responsive dulu. Tapi overall masih lebih baik dibandingkan 105 5700 dulu.

    Secara penampilan juga oke banget. Shift levernya carbon fiber. Cranknya looks very slick!

    resized-157211285947555.jpeg
    resized-157222251401656.jpeg
    resized-156491276374723.jpeg



    Fizik Snake Kurve Saddle

    Awalnya saya mau cari saddle buat gantiin Zoncolan saya yang sudah setia menemani dan sangat amat nyaman selama setahun. Liat2 saddle Fizik Snake ini looks nya slick, dan semua reviewnya bilang sangat nyaman. Saya juga tertarik soalnya saddlenya lebih panjang dari Zoncolan dan saya memang nyari saddle yang lebih panjang, supaya bisa duduk lebih kedepan.

    Dari tiga line up Fizik Kurve: Bull, Chameleon, dan Snake, saya ambil yang Snake soalnya menurut guide mereka, saya termasuk tipe Snake. Tapi kenyataannya saddle ini jauh lebih keras dari Zoncolan dan juga bentuknya yang melengkung ditengah (seen from the front) nggak pas dengan anatomi saya. Oke nya ujung saddle nya smooth dan kalau saya duduk dibagian depan saddle nggak nusuk seperti Zoncolan. Tapi overall saya nggak bisa pake dan akhirnya cuman last 2x pemakaian.


    resized-157149116910689.jpeg
    resized-157160742673628.jpeg


    Fizik Antares Saddle

    Ini sebetulnya nggak bisa dibilang upgrade, soalnya saddle yang saya pake sebelum ini, San Marco Zoncolan, kelasnya masih lebih tinggi. Cuman ceritanya waktu itu si @ppephe lagi nyari saddle yang empuk tapi masih racing, saya tawarin Zoncolan saya, soalnya emang gatel mau ganti Zoncolan yang carbon rails (yang saya pake masih steel rails). Karna transaksinya selesai gowes bareng, saya pinjem saddle Antares dia buat saya pake gowes pulang.

    Waktu saya cobain, ternyata ini saddle yang menarik. Dia lebih keras dari Zoncolan, tapi lebih soft dari Snake. Waktu saya cobain pake buat Tarkam feelingnya lebih enak pake saddle yang keras, entah kenapa, dibanding Zoncolan yang soft. Mungkin karna platform yang lebih firm waktu kita mau bejek pedal. Akhirnya saya beli ini Saddle dari @ppephe dan untuk beberapa lama saya pake saddle ini, karna belakangan malas touring dan kebanyakan main tarkam juga.

    resized-157276345395797.jpeg



    Fizik Arione Tri2
    Ini juga gara gara @ppephe nyobain test saddle nya Fizik yang Arione CX. Saya tanya bedanya apa, dia bilang bentuknya lebih optimal buat posisi TT karna ujung saddlenya gendut dan empuk. Wah, ini menarik saya bilang. Sebelumnya saya udah sempet nyobain saddle TTnya @Jev yaitu Bontrager Hilo RXL yang model split-nose seperti Adamo. Itu Hilo RX juga nyaman sekali buat TT, tapi out of stock barangnya. Saya sempet pikir mau beli di US, tapi diitung2 bisa 3jt sampe ke indo (disini dijual 2.3jt). Waktu main ke Rodalink, ketemu Arione Tri2 yang bahkan lebih empuk lagi depannya dibanding Arione CX yang dicobain @ppephe. Harga juga relatif lebih murah jauh dari Bontrager (~1.1), langsung saya ambil.

    2013-Bontrager-RXL-Speed-Dial-triathlon-bike-saddle01.jpg

    resized-156667053835700.jpeg

    resized-156575334602263.jpeg

    Dicobain di jalan memang ini betul betul nyaman buat posisi Tri. Walaupun nggak bisa di posisi tegak, mesti agak nunduk supaya nggak kegencet. Tapi kalau udah posisi nunduk, wah bener2 nyaman ini saddle. No complaints deh.. cuman ya itu kalau di posisi biasa, karna saddle nunduk, jadi tangan dan shoulders cepet cape. Dan yang satunya lagi, bentuk saddlenya kurang nyaman buat duduk di posisi non-tri. Saya masih prefer Antares yang lebih keras, atau yang paling nyaman tetep San Marco Zoncolan (paling ringan juga!).

    Cuman yang saya complain itu build quality nya Fizik.. masa baru dipake 1 minggu tulisan Arionenya udah lepas2:

    resized-156575334602263.jpeg


    Jadi sementara ini mengenai Saddle:
    1. Long distance touring, comfort: San Marco Zoncolan
    2. Semi-hard, speed: Antares
    3. TT: Arione CX

    Of course ini impresi ke anatomi saya, orang lain mungkin berbeda.



    More after the break...
     
    Last edited: Jan 3, 2014
    Akhmad Ismail, Jev, kabir and 2 others like this.
  2. mt

    mt Pensiun Dulu

    Petualangan dengan Clip On TT bars...

    Pertama kali saya dapat TT bar dari om @Jev, barang lama dia yang udah ngga dipake merek Profile Design. Karna ditawarin harga murah, ya saya ambil. Tapi nggak tau kenapa pengalaman saya jelek sekali ama TT bar itu. Mungkin kombinasi frame yang ga cocok apa gimana, intinya handlingnya sangat nervous dan saya bener2 takut nabrak tiap kali mau turun ke posisi TT.

    Dia build nya masih full alloy dan ujungnya J-bend.

    resized-157314221250290.jpeg

    Setelah itu saya nggak sengaja hari minggu ketemu clip on TT bar lagi merek Vision, dimana rod-nya dari carbon fiber, tetapi clip on assembly-nya alloy. Rod-nya S-bend. FYI om Ronny juga pake yang mirip tapi versi alloy-rod.

    resized-156837560178511.jpeg

    Harga Vision relatif lebih mahal dibanding Profile Design yang saya dapet dari @Jev (2.8jt vs 900rb), walaupun profile design itungannya seken. Memang tidak semahal full TT cockpit seperti 3T Brezza (~5jt) dan 3T Ventus (~10jt), tapi saya rasa Vision ini sudah termasuk mahal untuk Clip-On. FYI saya juga tau Zipp jual clip on harga ~1.7jt, tapi masih alloy.

    Salah satu hal yang saya rasain dari TT bar Profile Design yang alloy adalah berat alloy barnya membuat center of gravity dari cockpit bergeser kedepan, dan mungkin, itu yang menyebabkan handlingnya nervous sekali. Begitu saya pindah ke Vision yang carbon fiber, berasa rod-nya sudah relatif tidak menggangu center of gravity karna mayoritas berat masih di clip-on nya yang persis diatas handlebar. Impresi pertama sangat amat positif, handling jauh lebih stabil dan pede muter di SCBD...

    Beberapa minggu kedepan saya intensif selalu riding diatas TT bar dan betul2 yang ini handlingnya sangat stabil. Bukan saja saya pake di tarkam dari start s/d finish, tapi handlingnya sangat baik sampe saya pernah coba belok patah di speed <10kph pas tangan di posisi TT bar. Sangat amat stabil.

    J-bend nya sendiri sangat nyaman di tangan, paling tidak untuk jarak 40km yang biasanya jarak tempuh saya. Belakangan rod-nya saya balut pake 3T matching dengan drop bar, tapi berasa terlalu tebal. Kemudian diganti ke Fizik yang 2mm. Satu hal lagi cyclo saya pindahin ke barnya. Memang agak aneh tampaknya, tapi jauh lebih ergonomis karna kemarin2 ini nggak bisa lihat speedo waktu kita nunduk.

    resized-156327114234830.jpeg



    Secara performance...

    There is no doubt kalo TT bar ini naikin speed saya di flats. Dan perbedaannya besar. Bukan saja itu, tapi saya juga lebih bisa sustain speed untuk waktu yang lebih lama. Tapi waktu saya ngobrol sama temen-temen, nggak semua berasa beda yang significan dari TT bar. Mengapa begitu? Beberapa pemikiran saya:

    1. Memang otot orang beda beda, dan kaki saya berasa bisa maximum power output waktu saya nunduk di posisi aero.

    2. Badan saya yang lumayan tinggi secara rata2 pasti lebih tinggi juga drag-nya dibanding orang lain. Jadi waktu saya nunduk di TT position, tiba2 frontal area saya nggak beda jauh sama orang yang lebih pendek. Sedangkan power output tetap sama. Pasti speed naik dong.

    3. Hal ketiga yang membuat saya cocok sekali adalah fleksibilitas pinggul. Saya nyaman sekali walaupun badan mesti nekuk parallel ke jalanan.

    resized-156423801551726.jpeg


    Setelah berapa lama pakai TT bar, ada beberapa perubahan yang saya lakukan di cockpit area, mainly untuk mendapatkan posisi maksimum drop.

    1. Buang semua spacer stem.

    2. Buang spacer bawaan TT bar Vision (+15mm)

    3. Ganti stem yang -17 drop.





    Selain itu juga saya ganti stem yang lebih pendek (12cm vs 10cm) untuk dapat posisi yang lebih nyaman di TT bar. Berhubung lengan saya panjang, TT barnya juga saya setel ke maximum length.


    resized-167836889363443.jpeg



    Tentu saja perubahan lain yang perlu dilakukan adalah cari saddle yang nyaman untuk TT (sudah dibahas diatas), dan juga cari setelan saddle position yang baru.




    Kadang kadang saya mikir, buat apa ya bike fitting, kalo kenyataannya posisi saddle itu continuously changing.

    What I've learned about saddle positioning:

    1. Hukum yang paling pertama adalah saddle height tidak boleh terlalu rendah karna lalu otot tidak bisa bekerja maksimal untuk mendorong pedal.

    2. Tetapi di sisi lain, saddle height yang 0.5cm terlalu tinggi saja mengakibatkan otot tidak bisa push maksimal sampai point ter-rendah crank.

    3. Saddle position untuk posisi riding di hoods berbeda dengan posisi riding di drops, berbeda juga dengan posisi di TT bar, berbeda juga jika anda duduk di belakang/tengah/depan saddle. Nah LO!

    4. Effective saddle height juga terpengaruh oleh angle kemiringan saddle. Makin nunduk saddle, makin rendah "effective" saddle heightnya. Misalnya jika saddle height di 80cm dari lantai sudah pas, waktu saddle kita bikin lebih nunduk sedikit saja, langsung berasa kurang tinggi seatpostnya karna posisi hips kita sekarang berbeda dan reach kaki juga berbeda.

    5. Saddle height waktu kita mau main high-RPM berbeda dengan waktu kita mau main low-RPM/strength.

    6. Saddle mentok ke depan memberikan posisi yang lebih agressive, tapi otot quads (paha depan) tidak bisa bekerja maksimal, dan load pindah makin depan, makin ke otot harmstrings (paha belakang). Karna saya menggunakan zero-offset seatpost dan dengan saddle Arione Tri yang relatif lebih panjang dari rata rata saddle road, kalau saya ambil posisi maksimum kedepan, itu otot quads jadi main sedikit sekali, kebanyakan main di harmstring. Sekali lagi, otot orang beda2. Kalau quads anda kuat, ini bukan posisi yang ideal. Kalau harmstring anda relatif lebih kuat dari quads, mungkin ini posisi yang patut dicoba.



    Jadi saddle positioning ini sampai sekarang masih saya tweak terus tiap kali riding. Kalau saya mau main gigi besar (ie 53-12, 53-13), saddle position saya beda dengan kalau saya main gigi sedang (ie 53-17, 53-15).

    Nah, selama ini kebanyakan saya selalu mentokin saddle max kedepan. Sekarang ini saya sedang mencoba saddle ditengah2 supaya bisa pakai lebih banyak quads muscles.

    resized-156667053835700.jpeg
     
    Last edited: Jan 3, 2014
  3. mt

    mt Pensiun Dulu

    To-Go-Fast Upgrades

    Haha, ini dia bagian yang paling ditunggu-tunggu.... upgrade buat tambah kenceng!

    1. Sufferfest + Indoor Trainer
    BY FAR upgrade yang paling ngefek ke speed adalah Sufferfest (http://cycling-id.com/index.php?threads/sufferfest-videos-iwbmattkyt.223/)+ Indoor Trainer. Yep, I'm back to Sufferfest setelah berapa bulan absen karna nggak ada motivasi dan Lemond Trainer gw "dipinjem" temen dan belum kembali.

    Akhirnya kemaren ini gw beli Keiser M3 indoor bike yang udah gw impi2in semenjak gw nulis artikel ini:
    http://cycling-id.com/index.php?threads/keiser-m3-stationery-bike.483/

    Review pendek Keiser M3:
    The Keiser is perfect and everything I'd imagined it to be.

    1. Super quiet performance. Dikamar yang AC nya idup, dan AC gw lumayan baru, suara angin AC jauh lebih kenceng dari suara Keisernya. Waktu gw sprinting, yang kedengeran napas gw kenceng banget, sepedanya sama sekali noise-less (well, ada sih suara tapi dikit).

    2. Super solid. Gw mau sprinting kaya apa, off the saddle, itu sepeda ga goyang.

    3. Yak! Yang gw tidak temuin di indoor cycle lain: constant resistance level even di 130RPM+. Rata2 indoor cycle resistance nya mirip2 pake model kaya rem sepeda. Bayangin kalo ban sepeda lagi di rem, mau muter awal agak sulit karna dijepit rem, tapi makin tinggi RPM kita, makin enteng resistancenya. Di Keiser sistemnya pake magnet, dan mau seberapa tinggi RPM kita, tetep aja tuh sama resistancenya.

    4. Numeric-based resistance level. Kalo spinning bike rata2 diitung dengan putaran knob. Nggak akurat. Di Keiser, pakai digital scale yang ada itungan angkanya. Jadi misalnya mau latihan interval, kalau hari ini gw interval 1 menit di resistance 17, besok lagi tinggal disamain di 17.

    5. As good as the resistance system is, feelnya tetep nggak se-road-like Lemond Revolution gw. Bedanya di momentum flywheel. Di sepeda roadbike, kalau kita free-wheeling, asal nggak ada angin atau nanjak, sepeda akan terus jalan kedepan karna momentum sepeda kita. Apalagi kalo kita pake wheelset yang loncer. Di Keiser ini momentumnya nggak se-free real road bike, jadi begitu kita freewheel, speed lebih cepat drop. Makin tinggi speed kita, makin cepat drop. Beda kalau dijalanan makin tinggi speed kita, makin kuat momentum kita dan makin lama bisa "ngelinding". Lemond Revolution juga nggak seperti dijalan momentumnya, tapi dia masih lebih bisa free-wheeling lebih lama dibanding di Keiser. Well, tapi efeknya ini sebetulnya positif karna kita jadi ga bisa free-wheeling se-sering di jalan.

    6. Smooth revolution cycle. Terlalu smooth bahkan, jadi nggak road-like. Misalnya ada orang yang stroke kakinya masih nggak smooth/circular, dia cuman ngebejek up/down/up/down, di Keiser ini ada smoothing effectnya. Di aspect ini jadi bisa satu negative point karna nggak ngajarin kita smooth spinning movement.

    7. Power meter built in. Lucunya dia nggak ada speedometer. Jadi gw cuman liat power output gw berapa, sama cadence gw berapa. Toh speedometer juga nggak relevan karna di indoor ga ada elevation ama headwind.

    8. Heart Rate sensor compatible. Walaupun gw ga pernah pake.

    9. Yang agak cupu: cadence sensornya max out di 130RPM. Diatas itu dia nge-blank. Menurut manual nya Keiser, mereka bilang cadence diatas 130RPM nggak recommended. Bleh. Gimana kalo gw sprinting?

    10. Yang agak cupu #2: design handlebarnya nggak pake drop bar. Well nggak cupu2 banget sih, cuman gw kalo sprinting jadi ga bisa pegangan di drops.



    Dulu masalahnya Lemond Revolution itu kalo mau main sambil nonton TV, mesti pake wireless headphone apa IEM karna suara anginnya Lemond kenceng banget. Kalau pake Keiser, santai aja.. suara TV low volume juga tetep bisa denger.


    [​IMG]

    2. Ceramic BB.
    Ini sih purely faktor penasaran. Gw nggak ada complain dengan BB Ultegra gw yang belom dipake 1 bulan, cuman pengen nyobain aja. Akhirnya ambil VCRC BB di Techno dengan harga 1.5jt. Ga semahal Ceramic Speed, tapi ya udah oke lah.

    vcrcbb_021.jpg

    Efeknya gimana? yang pasti berasa banget loncernya. Smooth, loncer, loncer, loncer. Betul betul berasa loncer tuh BB.

    Tapi does it mean faster? Susah dijawab ya.. tapi jawaban gw sih lebih kearah nggak. Masalahnya waktu gowes itu resistance yang paling besar dari angin, dan resistance dari bearings modern apalagi selevel Ultegra itu kecil banget dibanding resistance angin. Beda sih kalo pake sepeda murah kaya Schwinn gw, emang berasa itu bearingsnya seret semua sampe tiap kali gowes bener2 berat. Tapi kalo udah pake level Ultegra sih, duh, itu dah loncer banget...

    Gw sempet mikir, apa berasanya waktu kita high speed acceleration? Perbedaan loncer dikit aja bakalan efek ke output speednya, sekecil apapun.. tapi rasanya kok ya tetep nggak sampe significant gimana... tau deh, mungkin gw perlu spend more time with it.

    Tapi for now, komentar gw, "It feels nice, but it doesn't make you faster.".
     
    Last edited: Jan 3, 2014
  4. mt

    mt Pensiun Dulu

    3. Wheelset Ritchey WCS Apex Carbon Tubular

    Ini pelek namanya panjang bener yah sampe tiap kali mau ngomong mesti google dulu nama persisnya.

    Berapa bulan yang lalu saya ditch pelek HED aero saya diganti ama Fulcrum Racing 1 yang lebih ringan akselerasinya. Keputusan itu sih purely berdasarkan suasana Tarkam yang lebih banyak betot2an dan speed up-down, perlu akselerasi yang ringan. Kali ini saya dapat kesempatan lagi untuk nyobain pelek aero, walaupun bukan merek terkenal seperti Zipp atau HED.

    Singkat kata saya beli ini pelek karna dapet harga murah, soalnya dia eks barang demo Techno Bike dan mereka mau lego barang demo mereka. Saya nggak rencana beli pelek, karna udah lumayan banyak belanja, cuman pas kebetulan lagi duduk2 di Techno, eh ditawarin. Murah lagi.

    Tapi sekali lagi, seperti beli Krypton kemarin, saya seperti dapat barang bagus di harga yang murah. Ritchey ini enteng akselerasinya, ngingetin saya ama Zipp 404 more-or-less. Spokenya for some reason, amat sangat stiff. Lebih stiff dari Fulcrum 1 saya, padahal Fulcrum itu waktu saya pake pertama kali impresinya stiff banget, dia spokenya besar2 seperti Mavic. Lalu bearingsnya aduh loncernya minta ampun. Jadi pelek ini super-stiff (bagus buat orang gede kaya saya), ringan akselerasinya, dan aero. Di aspek yang terakhir, memang dia nggak se-aero HED, tapi kurang lebih seperti Zipp 404 yang belum Firecrest dah. Setelah berapa kali membandingkan dengan Fulcrum 1 saya, wah berasa ini Ritchey bener2 good value. It makes the Fulcrum feel like a slow wheel secara inertia, aero, stiffness, kelonceran bearing. Saya langsung mau jual Fulcrum saya, cuman akhirnya saya decide untuk keep supaya punya wheelset clincher dan juga punya wheelset non-aero (buat kalau kondisi Sudirman lagi windy atau buat naik-turun puncak).

    Dari sisi ban, sebetulnya yang saya pake ban Hutchinson yang basic buat training.. Ban nya sih nothing to boast about. Bantingannya kasar, agak berat, rolling resistance juga tinggi. Yah, ban training lah. Cuman for now udah oke.

    Tubular ini emang lucu. Padahal ban yang saya pake masih ban training, tapi ada sesuatu feel yang saya nggak dapat di clincher. Seperti naik mobil yang punya suspensi lebih canggih, dia jauh lebih baik ngikutin contour jalan. Feelnya lebih responsive, dibandingkan clincher berasa lebih lambat. Lambat disini bukan dari segi rolling resistance, tapi secara dia ngikutin contour jalan. Saya nggak yakin sih efeknya ke speed apa, tapi it feels nice. Seperti membandingkan mobil coupe dengan roadster. Biasanya roadster jauh lebih responsive ngikutin contour jalan.

    Kemarin ini sempet nyobain wheelset Reynolds pake ban Ultremo ZX. Wah, ban favorit gw sepanjang masa. Itu ban rolling resistance nya rendah banget dan feelnya smooth banget, ngeredam jalan. (By the way gw rasa Ultremo ZX tu mesti ganti tiap 6 bulan ya. Kalo udah agak lama, walaupun kondisi ban masih oke, kualitas karetnya cepet jadi keras dan nggak se-smooth kalo masih baru). Dibandingin tubular Hutchinson gw sih jauhhh itu Ultremo lebih oke. Tapi ya itu, tetep berasa lambat respons ngikutin jalannya. Sekali lagi bukan lambat dalam arti akselerasi, tapi mirip mobil yang pake shockbreaker lambat vs shockbreaker sports.

    Tubular is nice. Can't wait to try on a top-class Tubular tire.

    Sekarang ini ban belakang Ritchey nya saya pompa 125psi. Agak tinggi, tapi masih enak sekali, dibandingkan Clincher di 125psi.

    resized-167821562642252.jpeg

    Terakhir saya coba pake Ritchey dibelakang (untuk dapat respons akselerasinya) dan Fulcrum didepan (non-aero untuk menghindari crosswinds, soalnya Sudirman lagi windy banget musim ujan). Hasilnya oke banget. Akselerasi oke, dan tanpa crosswinds.

    Ini foto terakhir dengan set-up Ritchey/Fulcrum, stem -17, tanpa spacer, saddle Fizik Arione Tri2.

    resized-167878518605386.jpeg

    Set upnya udah super-duper good. Saya masih pengen bisa turunin stem sedikit lebih pendek lagi, tapi udah mentok!

    Dan juga ini depan belakang masih pake ban kelas training/all rounder. Pengen sih ganti ban racing. Pasti jauh lebih oke feel-nya. Besok2 deh kalo udah nggak musim hujan.

    Set up ini terakhir saya coba di Tarkam udah maknyuss bener.. paling ya itu kalo stem bisa lebih turun, atau seatpost bisa lebih naik (untuk dapat nunduknya). Tapi seatpost udah max sekarang, kalau dinaikin lagi jadi terlalu tinggi, power loss di bottom stroke. Selain itu paling seatpost position maju-mundur masih diulik terus, saya masih mau cari posisi yang saya bisa dapet max power buat interval yang panjang.

    Frame Kryptonnya sendiri sangat memuaskan. Kalo saya tau bakalan end up pake TT bar gini, saya bakalan beli 1 size lebih kecil supaya bisa lebih nunduk. Mungkin satu hal yang masih bisa di improve adalah frame stiffness supaya lebih oke lagi buat betot2an di Sudirman.
     
    Last edited: Jan 3, 2014
  5. yogadizz

    yogadizz Raja Modus

    nice writing Mike ...:cool:
     
  6. ch00bzs

    ch00bzs Well-Known Member

    om MT, itu bagian 3D Headtube-nya Argon masih bisa dicopot beberapa lapis kok
    [​IMG]
    masih bisa nunduk lagi :D
     
  7. mt

    mt Pensiun Dulu

    oo gitu ya.. thank you nanti gw minta kerjain deh
     
  8. mt

    mt Pensiun Dulu

    foto in lebih close up boleh? saya dah lepas 3d head tube nya semua .. tmp_IMG_20140105_162811-1346985060.jpg
     
  9. ch00bzs

    ch00bzs Well-Known Member

    kebetulan itu ambil dr google om :oops:

    nah itu lebih mantep om :D

    memang argon dia punya 3d headtube itu jadi buat ga perlu spacer extra dari luar, alias itu spacernya,
     
  10. mt

    mt Pensiun Dulu

    hahaha thank you buat tipsnya. tadi saya coba sebentar uenakkkkk bener
     
  11. ch00bzs

    ch00bzs Well-Known Member

    mantappp :D:D
     
  12. roedy metal

    roedy metal Active Member

    ikut baca yaa om....heheheh
     
  13. hardi

    hardi Well-Known Member

    mau tanya om @mt
    apa semua sepeda cocok / bisa di pakai clip on TT bar? bs dikasih masukan?
    contoh ke sepeda polygon gitu
    trims in advance
     
  14. mt

    mt Pensiun Dulu

    Mestinya bisa. Cari aja yg cocok sama diameter drop bar kamu.
     
    hardi likes this.
  15. Noor

    Noor Well-Known Member

    Om, sebenernya ada tipe tipe aero bar ya? Kayak aero bar om @mt yg pertama kali beli ama yg kedua (vision)...
     
  16. yogadizz

    yogadizz Raja Modus

    Mana nih ga ada update lagi kryptonnya mike? Fokus ke ITT ya
     
  17. mt

    mt Pensiun Dulu

    Jarang di gowes sekarang. Eh, nggak pernah malah.
     
  18. balth

    balth Member

    Salam kenal om. Mau tanya frame kyrpton itu termasuk entery level atau midlevel?bedanya mid dan entry level apa ya?untuk frame karbon. Saya ada timbang frame only di technobike eddy merckx 1 Berat 1650 gr, orbea orca bronze Berat 1840 gr, kyrpton 1280 gr. Beda beratnya kok lumayan y?jd mereka di level kelas yang sama atau bagaimana? Terima kasih
     
  19. mt

    mt Pensiun Dulu

    Entry level apa mid level ya? Ada yg bisa bantu?

    Tapi yg pasti ngeliat kelas frame jangan dari timbangan....

    Hari ini gowes pake Krypton lagi setelah berapa lama ditongkrongin doang (gara gara BMC TM01).. wah ternyata impresi tetep sangat positif ya. Ini frame enak bener... lincah nya dapet, akselerasi, handling, comfort, bener bener enak gw ga ada komplen apapun. Dibejek ga mleot, tarikannya enteng. Comfort juga oke. Tadi tikungan TVRI dihajar ga ngerem, pokonya confident banget deh belok kalo pake Krypton.
     
  20. balth

    balth Member

    Oo, bukan dari Berat ya om?terus liat kelasnya dari apa ya?
     

Share This Page