1. Dear Guest, Selamat datang ke forum Cycling-Id.com. Silahkan membaca artikel New Members Guide untuk kenyamanan bersama.

Komparasi dan review Brand Lokal Vs Import

Discussion in 'Review Perlengkapan Sepeda Balap' started by kozac, Dec 11, 2014.

  1. kozac

    kozac Guest

    Halo rekan rekan.. Salam Hangat dan semoga rekan rekan semua dalam keadaan sehat selalu :D

    Saya terus terang cukup tertarik dengan review dan komparasi dari brand lokal dibandingkan dengan brand import.
    Agar pembahasan tidak menjadi oot dibeberapa thread yuk sama sama kita buka kamar untuk diskusi dan bertukar pikiran.

    Thread ini tidak bertujuan untuk saling menjatuhkan masing masing brand dari pabrikan tertentu.. hanya sekedar thread untuk berbagi pengalaman dan memberi wacana serta pencerahan kepada member yang bertanya mengenai komparasi product dari brand tertentu.

    Saya pribadi tidak pernah alergi dengan suatu brand semua saya nikmati dari kelebihan dan kekurangannya, hanya ketika memilih memang selera yang berbicara.

    Yuk saling berbagi untuk yang pernah nyobain brand lokal dan import.

    :D

    Salam Hangat

    Eko Nur
     
    Last edited by a moderator: Dec 12, 2014
  2. mt

    mt Pensiun Dulu

    Gw rasa polygon taon 2010-2012 oke, makin kesini makin ancur.. at least road bike nya yg gw pantau terus...
    gw nggak tau apa problemnya di perusahaan polygon, mungkin bos nya pelit jadi anak buah yg pinter pinter pada cabut. Sure they are doing fine in terms of market share, probably just because United/Milano is not doing any better aja. But seriously, everyone else is making nicer and nicer bikes, everyone except the Indo manufacturers.

    Designing and Producing emang nggak pernah jadi fortenya Indonesia sih.
     
  3. mt

    mt Pensiun Dulu

    Nih, polygon paling baru logonya kaya anak engineering disuruh bikin logo... seriously

    2014121122064900.jpg
     
    SonyJoss, hady.suryo, sidik99 and 8 others like this.
  4. kozac

    kozac Guest

    share dong om hancur dari segi apanya .. apakah finishingnya saja atau termasuk perform nya.. atau malah ancur ancur an semua
     
    osman panji pamugkas likes this.
  5. andytio

    andytio Fat Cyclist

    Good thread. Tapi mt, hati2 klo bahas merek lokal. Banyak yang sensitif..... Buat gua apa aja ok lah.. Masih untung punya sepeda...
     
  6. kozac

    kozac Guest

    betul om.. harus disyukuri apapun sepedanya karena sepeda juga bukan benda murah sebagai alat olah raga .. dan beruntung masih punya sepeda
     
  7. igorrr

    igorrr Active Member

    setuja om harus disyukuri punya sepeda, bukan "barang murah" pula sepeda jaman sekarang ini :suicide:

    apa daya nabung mati2an juga cuman bisa nebus produk fullbike lokal, kalau ada duit pengen yang mereknya agak keren juga sih sbenernya....

    tapi om, kalau dilihat-lihat kok kayaknya onderdil yang nempel di sepeda lokal lebih mahal daripada yang nempel di sepeda impor yak? apa karena selisih di kualitas frame? :confused:
     
  8. topaz

    topaz Member

    Kebetulan saya pake helios 600 seri 2010, so far fine2 aja nanjak oke buat flat juga ok.. Buat cyclist dgn budget terbatas dan newbie seperti saya saat ini helios jadi pilihan terbaik (soalnya belom sekencang om2 disini juga :sob:)
    Semoga di waktu yg akan datang bisa berubah jadi sl-4:yes:
     
  9. antonyaulia

    antonyaulia Well-Known Member

    Kalo saya lihat Polygon yg sekarang, keren (tampilannya) karena didukung appareals yang nempel di sepedanya aja. coba itu A9X ditempeli sora atau tiagra, plus WH10, pasti langsung ngedrop.
    Mosso akan lebih terlihat keren bila dipakain spek yg sama (GS Dura Ace dan WH Dura Ace C50)

    Tapi kalo performance, coba dulu dinaikin baru komen, saya coba A8, (ultegra dan WH-RS81), rasanya mantap bener. Pantes kok dapat UCI Approved.
    Saya bandingin sama frame ACM yg harganya selevel dgn spek sekelas, jauh lebih mantap ini Poly, bahkan dengan frame wilier GTR yg sedikit lebih mahal (frame only), masih enakan ini Poly.
    Rasanya, kalo boleh saya sandingkan, ini levelnya boleh diadu dengan Propel Advance (bukan yg SL lho ya). PT Insera Sena khusus frame carbon kan masih pesan produksi di Taiwan juga sama kayak Giant.

    Namanya Komparasi, boleh dong kita review menurut pandangan masing2.
    Menurut saya baik, belum tentu sama dengan menurut Anda kan.
     
  10. red_cyclist

    red_cyclist Rider Sruntulan

    Udah pernah pake brand luar (Trek 2.1) brand lokal (Polygon Helios A5.0), frame sama-sama di kelas mid-range alloy, walopun taun produksinya beda. Salah satu perbedaan yang saya liat kenapa Polygon masih dinilai kurang adalah masalah detil dan finishingnya.

    Misalnya, sekarang semua Helios seri A pake wheelset shimano + skewernya, tapi desain rear dropout-nya annoying banget kalo harus muter-muter lever skewernya untuk ngencengin. Alhasil harus ngencengin lewat nutnya. Terus saya pake size 48, somehow nggak ada bolts untuk bottlecage di seattube, jadi cuma bisa bawa 1 bottlecage di downtube. Lucunya, Trek dengan C-C yang sama aja bisa. And worst of all, cat di bagian dropout gampang banget ngelupas. Dari dulu saya di road + MTB cara lepas-pasang roda sama aja, tapi ga tau kenapa cat di Helios gampang banget ngelupas, even waktu baru itungan bulan.

    Tapi yang paling recent dan paling mengagetkan dari Polygon, yang sebenernya bukan pengalaman saya, itu di justru di frame Cozmic RX-nya (berhubung ini sub-forum road bike, ceritanya silahkan liat di sini).

    Upsidenya dari Polygon sih ya, karena memang outlet dan dealernya relatif tersebar di Indo, dan range sepedanya luas banget, jadi emang lebih affordable buat semua kalangan ya. Buat yang mau high-end ada. Buat yang mau low-end juga ada, dengan spec yang (sedikit) lebih tinggi dari brand luar dengan harga sama. Dan salah satu keuntungan Polygon + Rodalink adalah bisa minta dikirimin barang dari outlet di kota lain kalo emang barang yang diincer adanya di sana.

    Kalo masalah untuk performa, ya menurut saya itu balik lagi ke masing-masing ridernya. Untuk frame alloy, dari segi performance kurang lebih sama, tinggal ridernya niat gowes atau nggak aja sih....
     

    Attached Files:

  11. fwid

    fwid Active Member

    saya blom nyoba sepeda2 tp rencana next bike adalah helios full carbon... jd skrg menyimak dulu.. dan mgkn bisa ditambahkanmerek lokallainnya adalah united sterling, saya denger dri mekanik di rodalink kalo united jg ada road carbon cm namanya lupa.
     
  12. kozac

    kozac Guest

    Kebetulan saya juga pemakai sepeda merk lokal dan import .. baik yang alloy dan carbon.. nanti saya coba buat masing masing perbandingannya dengan sepeda yang saya punya versi saya.. heheh

    - Helios 200 compare with giant tcr aluxx
    - Pinarello FP Due Compare with United Sterling
    - Pinarello Dogma.. belum ada komparasinya wekekeke

    sayang di jogja ngga liat ada yang make RB Mosso jadi ngga bisa komentar tentang mosso.. kalau MTB mosso sekali sekali di Warung Ijo (tempat ngumpulnya ratusan cyclist jogja tiap minggu pagi) kadang kadang liat itupun jarang..
    .. ntah kenapa dijogja blum ketemu yang make RB mosso.. cukup penasaran juga degan perform nya yang konon luar biasa.. kalau ada yang make bisa numpang liat liat :oops:

    kalau ditanya kenapa saya ga nyoba make mosso .. liat tampangnya aja udah ga minat hihihi :oops:
    sekedar penasaran aja dengan brand satu ini..
     
  13. Becakarema

    Becakarema Well-Known Member

    Sl-4 gak bikin langsung kenceng, taruhan ama saya :)
     
  14. antonyaulia

    antonyaulia Well-Known Member

    om @kozac warung ijo itu dimana om?
    Beda Jogja beda Solo, di Solo yang pake Mosso lumayan om, dan hampir tiap toko sepeda hobby, menyediakan frame mosso ini karena laku
     
    osman panji pamugkas and andytio like this.
  15. the_albanna

    the_albanna Active Member

    Ikut nimbrung nih, Kalau saya sih pemakai setia helios. dulu awal2 pake C3, sekarang ganti frame A8x.
    alasan utama pakai merek dalam negri benernya sih karena emang lebih terjangkau, dengan kwalitas yang tetep oke.
    sapa juga sih yang ga pengen ambil Sl-4, tapi apa daya cuma cukup buat polygon. :oops:
    Overall oke kok Helios, gw puasss, gapernah bandingin sama yang import sih,...hehe.
    cuma emang bener, ada beberapa minus di cat, gampang ngelupas di bagian fork sama drop out. di C3 dan A8x sama penyakitnya.
     
  16. antonyaulia

    antonyaulia Well-Known Member

    Maaf om momod andy posting kepisah.

    Kalo United sterling setau saya jatah atlit ya. kalopun ada di pasaran biasanya dijual sama atlit yg dapat jatah. di kelas road bike lokal, nyaris polygon maen sendirian (paling diganggu pacific dan aleoca)
    Kalo MTB merk lokal yang cukup digemari ya Adrenallin dari Wim Cycle. Value for money banget soale. spek sama harga jauh lebih murah daripada kalo kita beli ketengan. masak sepeda grup set SLX dijual 5jutaan, belum part laennya jg cukup bagus
    Kalo fulsus, United Patrol cukup laku juga sepertinya.
     
  17. fwid

    fwid Active Member

    menunggu ulasan om kozac ah
     
    osman panji pamugkas likes this.
  18. topaz

    topaz Member

    Biarpun g langsung kencang yg penting terlihat kencang om :cool:
     
  19. hasan

    hasan Well-Known Member

    Komparasi merk yang lain dooooooooong.....hehee

    Ditunggu smbil minum kopi
     
    osman panji pamugkas and andytio like this.
  20. mox BANGERS

    mox BANGERS Active Member

    maksudnya argon ya om
     

Share This Page