1. Dear Guest, Selamat datang ke forum Cycling-Id.com. Silahkan membaca artikel New Members Guide untuk kenyamanan bersama.

Kok pada kenceng-kenceng amat ya?

Discussion in 'Road, Time Trial, dan Cyclocross' started by galihleo, Jul 29, 2012.

  1. galihleo

    galihleo Well-Known Member

    Ya iyalah, namanya juga Roadbike, Sepeda Balap... Ya sudah seharusnya kenceng..

    Tapi sejak saya punya roadbike saya ga pernah bisa kenceng... Ada yang salah?

    Jadi begini ceritanya, sejak kenal dengan Endomondo saya jadi perhatian dengan Speed dan Average Speed.
    Dulu saya lumayan sering gowes kurang lebih 100km (Rumah orang tua, TMII - Bogor PP). Pake Surly Steamroller, baik di set Fixed Gear ataupun Singlespeed. Average Speed yang ditunjukan Endomondo untuk trip tersebut rata-rata 20-22 km/j. Settingan Surly Steamroller saya adalah ban Kenda OEM Polygon Hybrid 700c x 38 dan kombinasi gear 46-17 (Fixed) atau 46-18 (SS).. Average segitu didapat dengan gowes santai gak ngoyo..

    Nah, ketika sekitar taun lalu saya lagi pulang kampung ke Blitar dengan bawa sepeda (bukan naik sepeda, tapi bawa sepeda). Saya diajak sepedahan Blitar - Perbatasan Kab. Trenggalek PP (jarak sekitar 100an km juga).. Cuma saya yang naik MTB lainnya roadbike dan beberapa orang fixed. Average langsung melorot drastis ke 14km/jam (karena banyak kontur tanjakan juga).

    Akhirnya sejak kejadian itu saya hunting roadbike murmer.. berharap bisa untuk latian naikin average speed (dalam hati saya Surly saya yang pake ban gendut bisa jalan 22km/j santai kok, harusnya roadbike bisa diatas itu). Akhirnya dapat juga Polygon Cyclos, murmer sih, ya mayan lah buat latian dan commuting (sementara itu MTB yang saya pake gowes di Blitar udah saya balikin ke yang punya)..

    Tapi apa yang terjadi, beberapa kali coba gowes 50-70 km kok average speednya juga masih sama (berdasarkan Cateye Velo 7), udah gitu ini agak terlalu ngoyo gak sesantai kayak waktu gowes Surly itu.. Setting sepeda saya adalah Tiagra Mix 3x8 Speed, Crank Triple 50-39-30, sprocket 11-25 8 Speed ban depan panaracer OEM cyclos, belakang CST (udah diganti sama pemilik lamanya) dengan ukuran depan-belakang sama-sama 700x23.

    Kira-kira faktor apa saja ya yang menyebabkan hal tersebut?
    1. Faktor Manusia?
    ya memang akhir-akhir ini saya jarang gowes, hehehe..

    2. Faktor Frame?
    Surly Steamroller yang Chromoly Double Butted vs Polygon Cyclos yang Almunium+Carbon Fork. Tapi entah kenapa saya masih nyaman dengan Surly Steamroller, beberapa kali pake untuk gowes jauh berasa cukup nyaman. Atau karena memang Surly ini cukup berpengalaman dalam membuat sepeda untuk touring.

    3. Faktor Ban?
    Ban yang ada di kedua sepeda saya yang saya sebutin tadi sama-sama ban sepeda entry level yang mur-mer sih emang.
    Seorang kawan pernah cerita ke saya, suatu ketika pas lagi gowes dia mengalami sobek ban, dan dengan terpaksa beli maxxis detonator. Dibandingkan ban yang lama (Vittoria lupa typenya apa), Detonator ini terasa sangat berat dan melelahkan, mungkin dia sudah biasa dengan Vittorianya.

    4. Faktor Sepatu dan Pedal?
    Pedal yang saya pake di roadbike saya adalah pedal untuk AM dan sepatunya malah untuk DH.. Apakah karena ketidak-pantasan ini sang sepeda jadi ngambek dan ga mau diajak kencang, HALAH!!

    Mohon pencerahannya para Master Roadbike semua...
    Terima kasih
     
  2. mt

    mt Pensiun Dulu

    Coba saya jawab ya, walaupun saya bukan Master Roadbike... :D

    Itu patokan AVS dari Endomondo? Kalo AVS gitu agak susah, karna terpengaruh kalo kita ketemu lampu merah, pertigaan, dipotong angkot dll...

    Kalo mau buat patokan yg lebih real cari lahan yang kosong untuk ngelap, kalo bisa tanpa terhambat lampu merah, traffic dll. Lalu disitu cobain time trial misalnya 5km, lalu dibandingkan dengan sepeda yang satu lagi time trial sama2 5km.

    Kalo ngeliat sepedanya, mestinya dari ukuran crank (46x17 misalnya, ban 700x38) sih bisa aja dapet speed yang sama dengan roadbike, soalnya gearingnya kurang lebih mirip. Tapi kalo untuk sustain speed yang sama, misalnya jarak 1km pake roadbike, kalo ngoyo dapet speed berapa, kalo pake Surly dgn ban 700x38 mestinya jauh lebih berat.

    Tapi akhir2nya memang road-bike itu sendiri adalah tool yang kita juga harus pelajari, bagaimana cara pakenya biar "dapet". Seperti saya kalo dikasih pisau chef yg ultra mahal, suruh ngupas kentang juga bakalan hasilnya sama aja ama pisau sembarangan. Perkembangan kita naik road bike, selain karna hasil latihan fisik, juga karna kita makin mengenal sepeda dan otot2 yang dipakai. Kapan pakai gearing tertentu untuk medan tertentu, kapan harus gowes ngoyo, kapan bisa agak santai, gimana setelan sepeda biar penggunaan otot makin maksimum.

    Faktor2 seperti frame, ban, sepatu dan pedal pasti efek. Tapi tergantung kita masih ditahap mana. Soalnya kalo kita sendiri masih belum betul2 bisa memakai otot kita dengan baik, atau setelan sepeda kita masih kurang optimum, nah bisa aja sih upgrade yang itu2 tapi ga akan hasilnya optimum juga.

    Jangan menyerah ya... :yes:
     
  3. fikarr

    fikarr Contributing Member

    vittoria (zafiro) dgn maxxis detonator emg kerasa banget om beda (bobot & coumpund) nya

    *curcol
     
  4. CoMePunk

    CoMePunk Blogger Cycling Indonesia

    Pembohong. :chainsaw:
     
    arman likes this.
  5. galihleo

    galihleo Well-Known Member

    @mt, terima kasih masukannya om.. emang sih selama ini nyoba dalam kondisi commuting, dimana masih berhadapan dengan lampu merah, motor nyelonong, dipepet angkot dan lain-lain... yang menyebabkan speed terpaksa turun...
    tadi siang gowes, lumayan dapat jalan kosong agak panjang, dapet 32-35km/j dengan tidak terlalu ngoyo walopun beberapa menit kemudian harus drop lagi karena bersinggungan dengan kendaraan lain..
    ya sepertinya memang harus banyakin gowesnya biar terbiasa nemu celahnya...

    @fikarr, aaah, iya ban vittoria zafiro itu yang temen saya bilang, hehehehe...
    schwalbe lugano dengan detonator masih berat mana ya? (dan lebih enak mana dipakenya untuk latian dan gowes harian)
     
  6. fikarr

    fikarr Contributing Member

    blom pernah pake lugano..
    tp wktu itu liat tmn pake lugano, kna paku
    trus bongkar nya ribet bener karna gak folding ban nya
     
  7. KevinAK

    KevinAK Blogger Cycling Indonesia

    Om emang kalo gowes bareng peloton itu jauh lebih mudah ya buat narik ke speed tinggi? (Effort yg dilakukan ga seberat kalo kita gowes sendiri)
    Ada yang bisa ngasih penjelasan tentang peloton dan teknik-tekniknya?? Maklum belom pernah ngikut gowes bareng peloton hehe

    Saya gowes buat jaga average speed di 30kph aja susah, paling cuman bisa average 24kph kalo gowes puluhan kilo. Narik ke 40km aja rasanya susahhhh banget, max speed baru pernah 41kph itupun cuman kuat sampai 10 detik kurang.
    Kira-kira kenapa ya? Apa karena faktor dengkulnya yang masih kurang latihan?hehe:D

    Kalo bareng peloton yg speednya tinggi kita jg bisa mudah narik ke speed tinggi krn angin bisa terhalang sama yg di posisi depan peloton itu emang bener ga?
     
  8. fikarr

    fikarr Contributing Member

    semua itu ada tahap nya
    tetap semangat berusaha

    :D
     
  9. mt

    mt Pensiun Dulu

    Peloton versus solo riding ya? Kayanya bagus bikin topik baru nih. :yes:

    Kalo masalah dengkul kurang latihan atau ngga, sebetulnya itu juga tergantung kita sudah gowes berapa lama dan main di kondisi apa saja sih. Memang makin banyak latihan makin kuat, tapi juga ada faktor improvement yang didapat karna kita makin mengenal gearing, terrain, lebih bisa baca sikon, dll.
     
  10. saya riding di belakang mobil kok speednya bisa smpai 35kph ke atas, tp kalo sendirian cuma 30kph ya??
    kira2 faktor apa itu yang mempengaruhi om? :oops:
     
  11. mt

    mt Pensiun Dulu

    Ya itu dia faktor angin. Kalo dibelakang mobil kan udah dihadang ama mobil anginnya.
     
  12. wah pantesan enak om hehe, tapi kalo mobilnya berhenti mendadak kitalah yang celaka wkwkwk :confused:
     
  13. mt

    mt Pensiun Dulu

    Ya betul itu... jadi tidak disarankan juga.
     
  14. Mancastillo

    Mancastillo Wheel Sucker

    saya sih ga mungkin berani drafting di belakang mobil.. ngeri...


    ini contoh orang yang punya nyali gede, drafting di belakang truck..
     
    Filio and martinuschristian like this.
  15. galihleo

    galihleo Well-Known Member

    hah.. 80 km/j? di speedometer mobilnya? :confused:
     
  16. fikarr

    fikarr Contributing Member

    ada yg sampe 100 kmh ++
    atlit track belanda. theo bos
    pake roadbike. drafting di blkg mobil
    nanti deh sy cariin link youtube nya

    :D
     
  17. mt

    mt Pensiun Dulu

    Iya gila tuh Theo Bos. Yg pasti dia udah koordinasi ama orang dimobilnya supaya ngga tiba2 rem.
     
  18. Theo boss drafting

     
  19. fikarr

    fikarr Contributing Member

    nah itu

    :D
     
  20. mt

    mt Pensiun Dulu

    Elu serius apa sarkastik nih?
     

Share This Page